Khamis, 14 Februari 2013

ZIKIR DENGAN YA RAHMAN YA RAHIM


Assalamualaikum!

Alhamdulillah masih diizin Allah menjadi antara yang hidup di mukabumi ini. Di saat kita membuka mata, melafaz syukur kerana masih ada umur yang akan jalani, di tempat-tempat lain, entahkan berapa ramai yang sudah ditamatkan keberadaan mereka di dunia ini. Ringkasnya dipanggil semula oleh Allah untuk menghadap kepadanya. Jadi memang teramatlah perlu kita melafaz syukur dalam Doa Bangkit Tidur. Masih diberi masa dan kesempatan. Mencuba meraih melengkapkan diri dengan amal dan usaha baik.
Bila sebut perihal syukur, tak terlepas kita dari menyamakan ia dengan kata terimakasih. Itu bahasa kita manusia biasa. Dalam Al-Quran yang menggunakan Bahasa Arab, disebut selalu sebagai syukur. Allah Maha Tinggi ilmunya dan penetapan telah mengatur penurunan Al-Quran seiring dengan kebangkitan Rasulullah s.a.w. Begitu ia berpasangan(Rasulullah dan al-Quran). Itu juga mukjizat terbesar Rasulullah dan akan kekal ditinggalkan untuk kita umatnya, selaku umat di akhir zaman. Dibangkitkan Rasulullah untuk sekalian alam sebagai rahmat. Begitu diikuti dengan Al-Quran.

Selalu dan biasa disebut hukum berpasangan. Dalam kehidupan ini biasa. Diciptakan Adam, kemudian Hawanya. Begitu ada langit dan bumi, siang dan malam, bulan dan bintang. Itu pada kejadian alam. Melihat pada kehidupan manusia pula. Ada bahagia, bersilih duka. Ada kaya, ada miskin. Ada kelahiran, ada kematian. Ada kebaikan, ada kejahatan......Senarai yang tidak akan ada hentiannya. Senantiasa akan wujud sesuatu samada objek, suasana, perasaan yang saling bertentang antara satu sama lain. Pada kita manusia sering kita lihat ini dengan mengasing-asingkannya. Sebahagian kelompok kelebihan dan kebaikan dan sebahagiannya dalam kelompok kekurangan dan keburukan dalam hidup. Begitu juga saya yang bendul ini. Selalu melihat dengan mata fizikal. Sekonyongnya merasa senanghati bila mendapat segala yang selaras dengan kemahuan, kehendak yang berkumpul dalam nafsu diri dan memasukkan ia dalam kelompok kebaikan dan terbuai leka. Sebaliknya bila mendapat kekurangan dan tidak capai hajat, mudah kecewa dan ada kalanya berasa tak keruan, keluh kesah, gundah gulana dan terbuai duka. Berhempas-pulas mencari jalan untuk membetul keadaan. Itulah sifat manusia biasa. Tak habis-habis melihat sesuatu dengan mata fizikal dan meletakkan nafsu sebagai barometer. Terasa seperti ada hentakan penukul atas kepala sendiri. Setiap kita ada penukul masing-masing. Tanpa sedar ia terus-terusan memukul kita.
Dalam pada itu kita sebagai insan biasa sering terlepas dari merenung firman Allah dalam ayat "Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang." Pernahkah kita bertanya mengapa selalu kita disaran untuk melafaz kata Bismillahirrahmanirrahim untuk setiap perbuatan atau pekerjaan. Malah ada juga antara manusia yang mampu menjadikan ia seperti satu zikir untuk diri mereka. Masih juga saya ingat(harap tak tersilap) satu kisah wanita yang mahu diperkena oleh suaminya meletak ular dalam sejadah kemudian menjadi ketulan emas, berkat bacaan Bismillah yang tak putus-putus dalam setiap perbuatannya. Namun bukan itu yang kita tuju. Ambil saja ia sebagai satu kisah kebesaran Allah dan anugerah untuk wanita tersebut. Dalam keadaan lurus dan bersih hati serta berdepan penganiayaan, dia mendapat pembelaan Allah sekaligus kurniaan. Itu bahagian dia.

Jika dirujuk pada  surah Al Fatihah(Ibu Kitab), itu juga ayat yang pertama antara yang tujuh. Nyatalah ada sesuatu yang besar patut dilihat dan direnung. Renung apa? Biasalah baca saja dah dapat pahala. 1 huruf x 10. Kita sebenarnya perlu merenung dan mendalami pada Rahman(Pemurah) dan Rahim(Pengasihsayang)---juga diletak berpasang. Bermakna sesuatu yang kita buat itu kita patut mulakan dengan ingatan pada Pemurah dan Kasihsayang Allah. Maka apa sahaja hasilnya, samada ok tau ko. Muktamad!!! itulah dari Allah. Jika baik hasilnya itu tanda Pemurahnya Allah. Manusia meminta, Dia memberi. Jika sebaliknya, Allah mahu mengajar kita tentang KasihsayangNya. Pelajaran seperti itu tentu perlu lebih masa. Hanya mereka yang mahu memperuntukkan masa dapat belajar. Kelas lanjutan. Biasalah, mudah untuk menerima kebaikan. Namun tidak mudah mengambil pengajaran dari kesulitan dan kegagalan. Pentingnya kita dapat melihat adanya perkaitan dengan hukum berpasangan yang Allah 'timpakan' pada manusia khususnya muslimin, muslimat, mukminin dan mukminat. Sering dikatakan bahawa Rahman Allah untuk sekalian alam, manakala Rahim Allah untuk orang-orang Islam. Sejauh mana benarnya? Terfikir saya, kalau begitu bagi orang-orang yang asalnya kafir kemudian mendapat hidayah itu apa pula? Sesungguhnya, Allah itu Maha adil. Rahman dan Rahimnya untuk sekalian makhluknya. Alam dan isinya. Cuma bila tiba kepada manusia, ciptaan terhebatNya(dek kerana akal dll), jalan kebaikan dan kejahatan dibuka. Siapa yang mahu kepada kebaikan dan mendapat lebih kasihsayangNya,  mesti berusaha lebih pula bagi menarik perhatianNya. Maklumlah siapalah kita, selaku hamba.....Sudahlah diciptakan sebagai mahkluk yang paling sempurna dan ditundukkan pula isi dunia untuk kepentingan manusia. Masyaallah, lantas apalagi yang patut dilakukan jika tidak 'mengingat-ingat' dan menyebut-nyebut segala nikmat dan kurniaan Allah pada kita. Lantas sering mulut kita mengungkap Alhamdulillah(bersyukur pada Allah). Apa ia terhenti di situ? Nyatanya nikmat itu juga satu cubaan dan dugaan. Jika mendapat nikmat ada tanggungjawab juga. Biasanya nikmat itu perlu dikongsi dengan yang lain. Dan ia tidak terhad kepada mereka yang ada pertalian darah daging dengan kita sahaja. Tambahan secara umum semua muslimin dan muslimat itu bersaudara.
Namun sering kita manusia bersyukur hanya pada perkara-perkara yang memuaskan hati. Bagaimana untuk berdepan dengan hukum berpasangan. Sisi gelap kehidupan. Tetap sahaja dengan ingatan Ya Rahman, Ya Rahim. Serulah Allah(sebagai zikir dalam apa keadaan) dengan Kepermurahannya dan Kasihsayangnya yang melimpahruah pada kita hambanya. Nyata Allah lebih tahu apa yang ada dalam hati dan dada hambanya. Pernyataan zikir itu bukan untuk menunjuk kehebatan kita mampu mengingat Allah berbanding orang lain. Namun ia adalah pernyataan kita sebagai makhluk yang begitu lemah dan amat perlu kepada pembelaan dan pergantungan kepadanya semata-mata. In Sya Allah Allah tidak mensia-siakan seruan hambanya. Airmata kesukaran, kesedihan akibat dari kehidupan sementara itu amat difahami Allah lebih dahulu dari kesukaran, kesedihan  mahupun kesengsaraan itu menghinggapi diri kita. Setiap titis tidak akan sia-sia jika ia jatuh jika diiringgi dengan ingatan zikir hamba terhadap Rahman dan Rahimnya. Ia akan terangkat padaNya sebelum sempat mengering di alam ini untuk dibawa sebagai amalan di akhirat kelak. Tersimpan di dalam tabung zikrullah. Selain dengan izinNya juga permasalahan dunia akan diberi kemudahan dan penyelesaian sebaiknya. Allahu'alam.

1 ulasan:

  1. Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111




    (((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







    Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111

    BalasPadam