Rabu, 27 Jun 2012

PENGAJARAN TANAH SUCI: KISAH UNCANG KASUT DAN WUDUK(1)


Sebelum ini, ada saya menyentuh perihal persediaan menunaikan Umrah. Nampaknya masih mahu menyambung cerita pengalaman di Tanah Suci. Walau coretan tidak mungkin menggambar kesemuanya, namun ia mungkin berbaloi sebagai perkongsian dan menjadi panduan bagi mereka yang mungkin pertama kali juga mahu menunaikan ibadat tersebut. Sebelum ini saya juga melakukan yang serupa dengan mencari -cari tahu pengalaman orang lain untuk dijadikan panduan. Melalui bacaan kisah-kisah di buku, carian internet mahu pun bertanya secara langsung. Walau ibadat Umrah hanya memakan masa dua minggu atau sedikit kurang dari itu, namun pastinya semua bakal jemaah sebolehnya menginginkan Umrah yang makbul.  Andai mahu menunaikan Haji, inginkan yang mabrur pula. Atau lebih mengingini yang makbul lagi mabrur untuk kedua-duanya. Jadi, tiada salahnya atau ada baiknya kita mengambil sedikit usaha ke arah itu. InsyaAllah niat itu mustahak dan di situ penilaianNya.
 
Hidup ini penuh dengan pengajaran. Adakala dengan mudah kita mengambilnya. Ada masa kita teragak-agak dan tak terkecuali juga ada ketika kita hanya mengabaikannya. Percayalah, di Tanah Suci juga masih begitu. Bahkan lebih lagi. Adat manusia, kita mesti diperingatkan selalu. Peringatan datang dari pelbagai cara, bersesuaian dengan fitrah kita. Hanya Jauhari mengenal manikam. Mungkin ini bukan sebahagian cerita yang biasa, seperti yang semuanya ok. Cerita inilah yang mencorak keseluruhan hari-hari saya di Tanah Suci. Pengalaman dan ‘pengajaran pertama’ yang tak akan dilupakan. Kita tahu bahawa ilmu itu terbahagi kepada teori dan amali. Begitulah juga dalam ibadah Umrah ini. Saya yang asalnya tidak mengerti apa-apa, Alhamdulillah telah dapat menimba ilmu perihalnya. Teorinya sudah ada. Menunggu masa praktikalnya. Namun tak dapat dihindari satu perasaan bahawa masih ada sekelumit rasa ‘bimbang’ dalam dada tentang kemampuan diri dan jiwa dalam berdepan dengan keadaan sebenar bila tiba di Tanah Suci. Selaku manusia yang kerdil, kecil dan lemah hanya mampu berharap dan berdoa agar semua berjalan lancar. 

Suasana di terminal Jeddah. 
Ketahuilah, hanya ketika menerima pertanyaan dari mereka yang dekat dan rakan-rakan tentang siapakah yang bakal menemankan saya ke sana, membuatkan seperti baru tersedar apa yang akan saya lalui. Dari hanya memfokuskan diri untuk Umrah itu sendiri, ada sedikit 'ruang terbuka’ untuk  terfikir akan keadaan berseorangan untuk satu jarak yang jauh dan bakal menempuh banyak perkara yang pertama kali. Oh! Di usia yang mencapai 40, masih banyak juga yang pertama kali, begitu!. Namun dengan rasa  pasrah saya tidak putus-putus mengingatkan diri menurut kata-kata para penceramah kursus bahawa, jemaah adalah jemputan Allah.  Fikir saya, takkan Allah sampai mensia-siakan kami(jemaah) dan saya,  setelah Dia menjemput kami semua  sebagai tetamuNya. Lega. Tak dinafikan hati wanita saya sedikit tersentuh mengenangkan bakal ‘berseorangan’ di sana. Namun sedar saya,  saya tidak ‘keseorangan’. “Aku bakal ke rumah Allah, hanya dia yang lebih berhak memelihara dan menjaga aku, sama seperti aku berada di mana-mana sahaja di atas muka bumi ini. Inikan lagi di rumahNya.”  Saya keluarkan bendera putih. Bukan tanda kekalahan, namun itu tanda usaha akhir pencerahan perasaan dan penyerahan mutlak untuk keselamatan dan keamanan diri dan jiwa saya pada Pencipta. Setiap sesuatu itu berada di genggamanNya.

Walau macam mana hati dipujuk dan dinasihati, ternyata setibanya di Tanah Suci, apa yang ditetapkan pasti akan berlaku. Saya masih ingat bagaimana saya cuba mengingati pesan ibu mertua supaya sentiasa berteman, jangan pisahkan diri dari kumpulan dan sebagainya. Itu pesanan  lebihnya mungkin atas dasar keselamatan, namun untuk saya, hanya fikir perlu panduan dan bimbingan dari mutawwif untuk kerja-kerja Umrah menurut sebenarnya. Hakikatnya, saya ke Mekah, tanpa tahu bagaimana rupa dan keadaan  tempatnya. Belum pun kenal rancangan Jemputan Umrah di Astro Oasis ada menayangkan rancangan yang memaparkan gambaran suasana di sana. Jadi saya memang tiada gambaran langsung. Kosong. Kebimbangan lebih kepada untuk memastikan semua kerja Umrah itu dilaksanakan dengan tertib dan betul. Demi supaya ‘kembara jiwa’ saya tidak menjadi sesuatu yang sia-sia.

Sepanjang perjalanan, Alhamdulillah tiada sebarang masalah. Rakan-rakan seperjalanan juga kelihatan baik-baik semuanya. Mudah disapa. Cerita awal bermula bila penetapan untuk unit hotel menginap ditetapkan. Kami  terpaksa berpecah kepada dua bahagian. Saya tergolong ke dalam 12 orang yang terpaksa di letakkan di hotel lain dari yang asal ditunjukkan pada kami. Alasan yang jelas tidak diketahui. Mungkin kerana ramai. Saya hanya menurut sahaja. Sedaya mungkin tidak mahu ada rasa kurang senang, apatah lagi mahu marah. Cuba jaga adab. Mereka yang telah mendapat bilik di situ terus mencari tempat masing-masing. Kami berada dalam keadaan yang agak suntuk untuk menunaikan Umrah fardhu kami kerana waktu itu sudah lebih 4.30 petang. Maghrib bakal masuk pada pukul lebih kurang 6.20pm (menurut kata mutawwif).  Kami semua telah lengkap dengan pakaian ihram dan niat Umrah ihram. Di sini, saya tak semena-mena semacam jadi panik. Untuk saya ini sesuatu yang di luar perancangan. Menurut mutawwif 12 orang selebihnya itu hanya akan ke hotel setelah pulang dari masjid. Menurut aturmasa bertulis diberi, kami akan berpeluang naik ke hotel dahulu sebelum ke Masjid, hanya untuk melepas sedikit dari keletihan perjalanan dan  memastikan persediaan ke Masjid dapat dibuat. Saya juga telah dengan sengaja tidak Jamak Qasar untuk Zuhur dan Asar dengan niat mahu ‘simpan’ solat Asar untuk dibuat di Tanah Suci, iaitu di hotel sahaja.

Beg-beg kami yang 12 orang hanya mampu diletakkan di lobi hotel pertama tadi. Dikhabarkan hanya selepas Umrah baru dihantar kami semua 12 orang ke hotel sebenar kami. Saya ada cemas kerana masih belum Asar. Namun kami tetap diberi waktu untuk Asar. Sewaktu yang lain sibuk mencari bilik masing-masing, saya dan sebahagian kecil yang lain selesaikan solat Asar di surau hotel tersebut.  Syukur sempat lagi. Setelah selesai solat,  saya turun ke lobi dan sempat berbicara dengan seorang  rakan jemaah dan tersedar yang saya tidak teringat untuk mengeluarkan uncang kasut dari dalam beg saya.  Ini menambah lagi rasa kurang senang dalam hati. Sedikit menyalahkan diri (atas sebab tergesa-gesa), selain terbit juga rasa kesal kerana kami tidak dapat naik ke hotel. Masakan saya mahu membuka beg pakaian dihadapan orang ramai di lobi. Segan isi beg terlihat pada yang lain. Namun jemaah yang saya berbual itu sempat mengambil uncangnya sewaktu saya kerjakan solat Asar, ketika tidak ramai orang. Saya lalukan sahaja perasaan tersebut dan kami terus bergerak. Perasaan. Bercampur-baur. Sedaya-upaya memikirkan Kaabah dan Umrah. 

Kami telah diperingatkan bahawa hanya ada masa lebih kurang sejam sebelum Maghrib dan sebaiknya kami disaran selesaikan 7 pusingan tawaf dan menyambung saie dan tahallul selepas Maghrib. Atas dasar ‘pertama kali’', kekalutan menerpa tanpa dapat dielakkan. Saya terfikir-fikir apakah cara saya nak membawa selipar sambil saya bertawaf. Saya telah menukar dari sandal ke selipar sarung sewaktu di Jeddah. Saya ada terniat mahu ‘menumpang’ uncang rakan jemaah yang beriringan dengan saya tadi, namun hanya sekadar ‘hint’ kepadanya. Andai dia faham maksud dan menawar pada saya menyewa uncangnya, saya sanggup membayar dengan membawa uncang tersebut sepanjang Umrah sebagai tanda terimakasih. Ternyata dia tidak endah dan kelihatan keberatan. Dia seorang jemaah yang bersama-sama dua ahli keluarganya ke sana. Sebaliknya dia menyuruh saya membawa bersama-sama dan memegang selipar tersebut dengan sambil bertawaf. Katanya tiada salah. Terpaksa.

Saya sedikit kecewa. Saya juga sedar dan membayangkan andai kehilangan selipar itu, sulit juga. Berkaki ayam???. Saya dengan lurus juga membayangkan jemaah itu memberi  nasihat umpama arwah ibu saya, kerana usianya. Lalu memilih menurut sahaja cadangan tersebut, walau hati sedikit gelisah. Saya tidak langsung mahu meninggalkan selipar di tempat meletak kasut kerana mengingatkan pesan beberapa kenalan, terutama Allahyarhamah ibu bahawa kasut mudah tidak ditemui semula andai tidak dibawa bersama-sama.  Saya tidak merasa itu sesuatu yang berburuk sangka, cuma rasa mahu menurut nasihat dan lebih berhati-hati. Seterusnya, bersama-sama sambil bertalbiah, kami dengan penuh perasaan berjalan dalam kumpulan menuju Kaabah. Perasaan hanya Allah yang tahu. Labbaikkallah hummalabbaik!  Itu lafaz kami ulang-ulangi. Sesungguhnya segala keletihan, kelesuan dan apa sahaja dalam dada dan fikiran telah diganti dengan bayangan Kaabah….Kami menuju kiblat kami, kiblat kita hamba Allah, umat Rasulullah. 

Pintu utama. King Abdulaziz
 Kami di bawa masuk melalui pintu utama. Dipanggil pintu King Abdulaziz. Saya masuk bersama-sama dengan jemaah lain ke masjid, diketuai mutawwif. Berbeza saya dengan yang lain, terkepit sepasang selipar di tangan kiri. Selipar tersebut tapak ke tapak kedudukannya. Khas dibeli untuk Umrah. Memang tidak kelihatan sebarang kekotoran, selain saya berlagak  biasa-biasa sahaja. Selepas menurut ‘semua yang patut’ setelah melangkah di dalam masjid (tidak diceritakan perihal pertama kali menatap Kaabah—untuk tidak lebih panjang. Momen itu memang syahdu. Bagai mimpi indah), kami menurut mutawwif untuk memulakan tawaf. Di sini sekali lagi, saya terfokus lebih pada mutawwif. Penuh kebimbangan andai terlepas dari jemaah. Maklum jika terlepas, bukannya mudah nak dicari dan bagaimana dengan turutan ibadat Umrah yang selebihnya, iaitu saie dan tahallul. Saya masih beriringan dengan jemaah wanita yang asal bersama saya tadi. Kami memulakan bertawaf beriringan dan bersama-sama dengan jemaah lain. Pusingan 1, 2 dan 3 saya ok sahaja. Namun sempat juga saya terdetik, “Apalah aku....., tawaf dengan mengepit sepasang selipar.” Membawa beg sandang berisi barangan penting dan menggantung uncang kasut dilengan adalah biasa. Mengepit selipar, mungkin hanya saya seorang waktu tersebut. Teruk sungguh rasanya atas diri sendiri!

Mahu dimulakan lagi cerita atas ceritanya, sampai ke pusingan 4, saya tiba-tiba rasa ‘semacam terbatal’ wuduk. Tawaf tidak boleh tiada wuduk. Tidak sah. Saie tak mengapa. Namun timbul was-was dan rasa seperti ya atau tidak. Mungkin kerana asyik dengan Kaabah itu sendiri. Hati berbolak-balik. Apakah ‘keluar angin’ itu hanya perasaan atau benar. Was-was menyerang. Saya seterusnya menurut sehingga pusingan ke 7. Semata-mata untuk bersama-sama mutawwif dan jemaah. Namun saat berbolak-balik itu saya telah merasa mahu mengulangi tawaf. Tidak keluar dari pusingan kerana tidak pasti macam mana dan nak ke mana(ambil wuduk). Saya gagahkan menuruti jemaah selesai bertawaf dan kemudian mengikuti cara bagaimana mahu keluar dari pusingan. Memang ada caranya, supaya kita tidak dilanggar atau dirempuh mereka yang sedang masih tawaf.

Keluar sahaja saya mencari seorang lagi kenalan yang lain dan sengaja mengkhabarkan telah batal wuduk dan mesti mengulangi tawaf. Tujuan saya sekurang-kurangnya ‘ada yang tahu tentang saya’. Saat itu saya sedar, saya ‘berseorangan’ dalam urusan saya namun tetap tetap yakin tidak ‘keseorangan’ kerana tahu Allah itu dekat dengan hambaNya dan lebih dekat dari urat leher hambanya. Saya nekad untuk mengulang tawaf dan melaksanakan semuanya ‘sendirian’ setelah selesai solat. Waktu itu ada jarak masa lagi untuk masuk maghrib.  Tidak mahu fikir apa yang bakal jadi tentang berseorangan di situ. Tak fikir lagi soal mahu berteman dalam kerja Umrah dan hotel menginap di mana dan apakah pulang tanpa selipar. Tekad untuk betulkan ibadat. "Apa nak jadi, jadilah. Tanggungan ihram harus saya lepaskan dengan sebaiknya, ikut kemampuan". Itu kata hati. ---sambung---

9 ulasan:

  1. jangan lupa sambung yerrr... banyak boleh ambil pengajaran dari cerita awak

    moga Allah mudahkan perjalanan saya dan keluarga untuk umrah nanti

    BalasPadam
    Balasan
    1. InsyaAllah Cik Mila@Rimbun, cerita tu dah siap. Nanti saya 'post' di sini. Bukan apa, panjang benar rasanya. Bahagi 2. Thanks pertama kali komen di sini :-)

      Padam
  2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
    Balasan
    1. menarik pengajaran ini(mira kassm)

      Padam
    2. Mira Kassm? Salah orang ni. Mira Kassim tu seorang rakan FB saya dan bekas rakan sekelas menengah rendah dulu.

      Padam
  3. Kita membaca cerita dila ni sambil dada rasa berdebar...dan terbayang bayang rupa dila macam mana waktu tu..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Zie, kita lagi dah tak ada saraf nak berdebar masa tu. Maklum kat tempat sendiri lain. Dah biasa. Kalau tempat tak biasa,nak ke mana-mana suka minta dihantar. Sebelum pergi, anak-anak asyik memesan terutama yang sulung. Dia kenal mak dia. "Mak jangan sesat tau." Kita balas senyum je. Kita memang ada sikit susah nak ingat jalan, especially kalau driving. Tau tau sampai je. Jadi, masa tu rasa macam totally surrender. By right itu yang memang patut kita buat dari awal. Tanah Suci memang tempat 'penyerahan' zahir dan batin.

      Padam
  4. saya sangat suka baca entri ni.. beberapa bulan lg sy akan ke umrah.. jadi memang mencari entri mcm ni utk dijadikan panduan.. terima kasih ye..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Nurul Izzan, Alhamdulillah! Sama-sama.

      Padam