Khamis, 6 Oktober 2011

TAHAJJUD, CINTA DAN HIBURAN ISLAM TSAQAFI

Assalamualaikum! Salam Sejahtera.

Serasa tidak tahu pula dari mana mahu mula berbicara. Namun sememang ada perkara yang mahu diperkatakan. Menjadi fitrah manusia selalu terdorong untuk berfikir, pasti akan sampai kepada satu tahap mahu menyampaikan. Serasa tidak mampu menyimpan untuk diri sendiri. Mahu disebarkan. Ini semua bermula bila manusia itu mahu membaca. 'Bacalah' - Iqra' adalah wahyu pertama pada Rasulullah, Nabi Muhammad (s.a.w) tercinta. Pasti semua tahu peristiwa turunnya wahyu pertama. Bahkan anak-anak kecil juga seawalnya dikisahkan perihalnya. Seronok. Selaras juga dengan tema blog saya ini Ilmu Asas Fikrah(macam akedemik sangat dengarnya...). Bila kita membaca, bermakna kita berusaha mendapatkan ilmu. Bila ilmu memasuki minda, ia pasti bertindakbalas dan membawa kepada bagaimana penerimaan akal kita kepada bahan bacaan kita itu tadi. Natijahnya pula akan membawa kepada apakah tindakan kita bila berdepan dengan situasi yang memerlukan kepada ilmu yang kita perolehi itu. Kompleks sangatkah terjemahan dan tafsiran saya?. Itu tafsiran saya spontan. Tidak salin dan lekap dari mana-mana.

Hari ni hari Jumaat. Hari terbaik sebagai Penghulu Segala Hari. Paling baik dibanyakkan Solawat. Tukang Solawat akan mendapat ganjaran dengan nisbah 1:10. Perniagaan yang terserlah keuntungannya. Oh!....Selain itu ada Solat Jumaat. Beruntunglah mereka yang berusaha mendapatkan saf terdepan dan mampu mendengar khutbah dan mengambil manfaatnya. Bermacam lagi kebaikanlah yang boleh dibuat. Namun kebaikan itu bukan terhad untuk Jumaat sahaja. Cuma kebetulan Jumaat itu mendapat jolokan Penghulu Hari. Ah! Hah! Satu lagi yang semacam menjadi rutin adalah menonton Tahajjud Cinta. Ya! Drama bersiri TV3. Bukan mahu memuji atau mengeji drama ini. Menonton sekadar mahu terus melihat apa agak-agak kesudahan. Walau banyak masa darinya timbul rasa tidak puashati.  Selain mempersoal mengapa begitu dan begini. Inilah sikap manusia. Tidak terkecuali saya. Peribadinya merasakan tajuk cerita tidak sesuai dengan cerita yang dipaparkan. Lama dah saya merasa demikian. Hari ini, saya hitam putihkan rasa itu. Tahajjud yang saya diajar adalah sejenis solat sunat. Dilakukan di satu pertiga malam akhir. Ia amat disarankan dan diberatkan untuk dilaksanakan. Jika sedapatnya dengan Istiqamah. Namun nampaknya terkini Tahajjud ini sudah pandai main cinta. Tidak dinafikan sedap didengar pada telinga, namun cukupkah setakat itu. Saya kira tajuk sedemikian bertujuan dua dalam satu. Ingin menarik penonton yang dahaga dengan tayangan berunsur Islam sekaligus menggunakan perkataan cinta untuk menarik naluri  kemanusiaan yang tidak boleh hidup tanpa cinta. Ketahuilah sepengetahuan saya, doa dalam sujud akhir solat Tahajjud bermaksud:

"Ya Allah kau masukkanlah aku melalui pintu kebenaran dan keluarkanlah aku daripada pintu kebenaran, dan kurniakanlah bagiku daripadaMu akan seorang@suatu pertolongan"

Apa pula intipati dalam Tahajjud Cinta??? Saya belum pasti. Mungkin harus menunggu sehingga ke hujung cerita. Di sini juga saya bercerita, hanya sebagai manusia biasa yang mengisi sebahagian masa santai bersama ahli keluarga menonton drama Melayu. Walau itu bukan satu kewajiban untuk saya. Maksudnya kadang nonton dan kadang tidak. Kita orang Melayu. Mahu tidak, mesti sokong drama Melayu. Harap siapa lagi??? Terkini si Walid dan anaknya galak pula digoda watak Suraya- Neolofa(harap tak silap).

"Yalah, orang tidak mahu mendengar kuliah agama lagi. Jauh lagi mahu mendengar kita bercakap perihal sejarah Nusantara. Orang mahu tonton filem, berhibur. Sekiranya saya dapat hasilkan filem berilmu, ada falsafah, ada makna, pada masa yang sama menghiburkan, alangkah baik", Prof. Iman bersuara.

"Paling tidak ada tiga jenis seni yang berfungsi sebagai tujuan dakwah. Sebagai produk gerakan Islam tsaqafi. Saya sebutkan tiga itu adalah seni tari, seni muzik dan seni sastera pastinya." Dato' Fendi mulai yakin.



Dua dialog di atasa saya petik dari novel bertajuk Sebongkah Batu di Kuala Berang karya Faisal Tehrani. Pada awal pembacaan, atas sebab-sabab tertentu saya sedikit perlahan. Namun masuk kepada pertengahan saya mendapat 'momentum' dan mahu segara ke penyudahnya. Pada saya novel ini adalah satu usaha untuk menyampaikan kepada masyarakat bahawa dakwah masih boleh dijalankan melalui media budaya. Saya tidak menyebut media hiburan kerana rasa kurang sesuai. Mungkin rasa macam terlalu kebaratan. Sesuai dengan ketimuran kita akui amat mementingkan adat, resam, kebudayaan, kesopanan dan kesusilaan. Selain saya melihat juga timur kini hebat mengalami pertembungan budaya dengan barat dalam kebanyakan aspek. Tidak terkecuali aspek berhibur. Hiburan yang kadangkala berkesudahan tanpa mendapat apa-apa manfaat, bahkan kadangkala mendatangkan dosa kepada kita(khususnya umat Islam) Memetik lagi. -----Islam tsaqafi mahu satu pendekatan agama dengan wawasan budaya, atau budaya yang bernafaskan agama ditegakkan kembali sebagai kekuatan rantau kita ini----m/s94 SBdKB--Faisal Tehrani.

Bukanlah saya ini menyokong membuta tuli idea atau saranan yang disampaikan di dalam novel tersebut. Namun sepanjang pembacaan, saya tidak mampu menolak menerapkan persekitaran terkini dalam dunia perfileman mahu pun 'hiburan' untuk perbandingan. Terbaru contohnya, isu filem Hantu Bonceng. Terlalu banyak filem hantu. Terlalu banyak filem komedi. Filem berunsur gangsterisme. Kebanyakannya mengaku bermesej mulia. Namun akhirnya didapati terlalu kecil mesej tersebut, dan sampai ada yang tidak perasan. Wujud juga drama yang menggunakan tajuk berunsur Islami namun menyelitkan adengan berahi dan ghairah. Dalam itu dengan tamatnya membaca novel tersebut beberapa hari lalu membuatkan pemikiran saya ke arah ini. Saya merasakan di dalam novel tersebut terdapat teguran yang wajar diambilkira untuk mereka yang terlibat dalam dunia perfileman mahu pun drama dan pementasan, di mana di situ pelakonnya diberi perhatian besar. Apa kriteria pelakon, apa peranan penerbit, pengarah dan keseluruhan "team' penerbitan sesebuah karya untuk dihidangkan pada umum. Selain itu ia tidak ketinggalan mempekenalkan siapa 'audience' sesebuah karya tersebut. Mengapa manusia mahu menonton. Kadangkala kita merasa sudah tahu, cuma di novel itu ia disusun dalam ayat yang lebih mudah kita fahami dan rujuk semula seandai lupa.

Islam di dalam Perlembagaan di sebut sebagai agama Persekutuan. Tiada sia-sia ia sebegitu. Allah mengkehendakinya sebegitu. Tidak pula disahihkan apakah ia agama rasmi(ini juga yang menjadi pertikaian untuk yang suka pempertikaikannya). Namun sebagai orang Melayu beragama Islam, saya rasa tiada ruginya membaca karya Faisal Tehrani ini kerana di penghujungnya merasa ada penambahan ilmu untuk saya. Di samping mengukuhkan pemikiran dan pandangan saya terhadap aspek yang diperkatakan. Bila ada keselarasan pendangan dan pertemuan pendapat antara saya dan bahan bacaan saya, saya jadi lebih yakin. Islam agama  saya dan  Malaysia tanahair saya. Kedatangan Islam ke Tanah Melayu itu perlu juga kita ketahui. Kedua-duanya Islam dan Malaysia saya junjung, saya sayangi.....Ketahuilah kita tidak mampu mengubah sesorang atau sesuatu, namun mungkin masih mampu menyampaikan.....

11.20am@7/10/11

Selasa, 20 September 2011

HANTU BONCENG PERGI MENITI SIRAATUL MUSTAQIM


Kita mungkin terlupa....Muhammad bermaksud Yang Terpuji......Apa pula yang telah kita lakukan???


Rasanya semacam agak lama tidak saya memperkatakan sesuatu yang serius. Bukan bermakna saya telah menjadi Mak Lawak. Tetapi perkongsian saya di blog ini, lebih kepada yang peribadi. Nampaknya hari ini, terpanggil kembali. Demi kasih sayang dan rasa cinta saya yang ada mencambah dalam jiwa kerdil ini untuk Nabi dan Rasul Muhammad (s.a.w) yang tiada Rasul sesudahnya, saya ingin teruskan berbicara.

Sepanjang Syawal yang berlalu, terutama diawalnya seringkali saya terlihat 'promo' Hantu Bonceng dimainkan di TV. Watak utama Zizan yang dikatakan kelakar giler. Selalunya saya hanya tersengih-sengih sumbing. Demi mengikut-ngikut yang lainnya. Terutama pada babak 'berbogel depan hantu' yang saya difahamkan untuk mengusir hantu. Secara sedarnya, saya pasti tidak akan ke pawagam untuk menonton cerita sebegitu. Jika dimainkan di TV pula, pasti saya akan melepaskan banyak babak kerana sering menyambil dengan kerja lain. Namun ada masanya kita tidak perlu sebegitu banyak masa untuk membuat kesimpulan atas sesuatu yang dihidangkan kapada kita, apalagi jika ia jelas lagi tidak perlu bersuluh dalam keadaan terang.

Hari ini berkesempatan melayari laman Islam Itu Indah, dan amat mengejutkan saya perihal kontroversi yang tercetus terhadap filem Hantu Bonceng dari Ahmad Idham ini. Reaksi saya awalnya amat sedih bila membaca cerita di situ. Teguran orang awam kepada Pengarahnya dijawab dengan nada yang saya lihat ada berisi kesombongan dan menidakkan kebenaran. Namun apa perlu dihairankan. Itulah dilihat sebagai akhir zaman. Hak dan Batil semakin kuat pertembungannya. Dari sekecil-kecil sehingga sebesar-besar perkara, manusia akan berhadapan dengan pilihan. Baik dan buruk dihadapkan kepada kita. Berbekal akal fikiran dan nafsu yang saling berusaha mengatasi satu sama lain. Hanya akal fikiran yang diselaraskan dengan Al-Quran dan Hadis bakal menuntun nafsu seadanya. Soalan saya, tergamakkah kita menghina Kekasih Allah semata-mata untuk kutipan tiket??? Usah kita bermandi keuntungan di dunia malah muflis di akhirat. Mahukah Baginda memberi Syafaat pada kita umatnya yang memperlekehkan dan menghina baginda??? Jika kita di hadapan Umar Al Khattab, mungkin kepala kita sudah terpisah dari badan. Itu semangat dan kasih sayang para sahabat untuk Sang Kekasih Allah. Jika kita tidak mampu menaladani untuk berlaku sedemikian. Usah kita berbuat sebaliknya. Usah juga mengajak yang lain ke arah kurang sopan.

Mungkin dipertikaikan bahawa siapalah saya untuk berbicara dan 'condemn' arahan pengarah terkenal seperti Ahmad Idham. Ustazah bukan, penggiat seni pun bukan jauh lagi pengkritik filem besar-besaran. Namun itu bukan pula niat saya. Saya yang kerdil cuba membela seorang yang saya tahu mendapat tempat di hati saya, saya sayangi dan rindui, walau tidak pernah berjumpa walau dalam mimpi sekali pun. Ini kerana Baginda di tempat ke dua setelah Rabb pemilik sekalian alam. Ketiga baru sayangi diri dan keluarga dan seterusnya. Saya rasa amat wajar begini. Ini juga saranan para Ulamak, Ustaz mahu pun Ustazah.

Jika ia pun filem sebegitu didakwa telah ditapis dan mendapat kelulusan untuk tayangan, namun apakah kita fikir ia mendapat kelulusan dari Pencipta Alam ini. Jelas kita memperlekehkan Kekasih Allah dan apa kita rasa kita akan bebas sedemikian? Si Pengarah patut berfikir jika isterinya dihina dan dikomedikan sebegitu, apa rasa hatinya. Oh....manusia.....Oh Rasul... Umat Macam Apakah Kami ini.....sehingga tergamak berlaku sedemikian hanya untuk sesuatu yang disebut hiburan dan amat sementara sifatnya......(Hati ini menangis kesedihan......). Ya Allah jauhi kami dari tebing api neraka hanya kerana senda gurau yang mungkin hanya sia-sia.....

3.30pm@20/9/2011

Isnin, 12 September 2011

MAJLIS TAHLIL.

Pangsa yang simetri...




Antara tetamu jemputan awal wanita yang hadir.... 

Alhamdulillah kerisauan terhapus bila ruang yang sederhana ini padat dengan hadirin. 

Sebahagian dari jemputan lelaki makan di luar tempat 'open air'. Ada Jalur Gemilang menemani lagi... 
Cuaca agak berjerebu kebelakangan ini. 
Lagi 'view' pangsa yang simetri dan amat sinonim dalam kehidupan....
Ini pula pemandangan simetri dari arah hadapan beranda pangsa simetri yang di panggil kodominium.



Ahad, 11 September 2011

ALLAH SEBAIK-BAIK PENDIDIK



Allah itu Maha Pemberi. Dialah Al Wahhab. Allah itu Pemberi Rezeki. Dia jugalah Ar Razzak. Itu adalah antara nama-nama Allah yang terkandung dalam Asmaul Husna. Ia berkaitan dengan sifat Allah yang memberi kepada manusia tanpa had, tanpa batas. Dari Utara ke Selatan. Dari Timur ke Barat, mencakupi sekalian alam. Mengurniakan rezeki untuk hamba-hambanya dengan penuh rahmat dan kasih sayang. Menurut percaturan dan ilmunya. Itu Pencipta Sekalian Alam. Kita manusia menerima dan terus menerima. Kita juga diajar melalui sunnah untuk menjadi tangan yang di atas(pemberi) lebih baik dari tangan yang di bawah (penerima). Namun kelayakan itu hanya Allah yang menentukan. Siapa kita, di mana kita , apa keupayaan kita dia juga yang menetapkan. Jika kita menjadi seorang yang berpeluang memberi memberilah menurut kemampuan dan cara yang sedapatnya....Jika tidak... bersabarlah, mungkin belum masa kita mendapat karunianya. Selain itu kita boleh terus usaha supaya mampu menjadi dikalangan yang bukan hanya menerima. Belajar dan berusaha menjadi tangan yang diatas dan semampu boleh menghindar dari menjadi tangan yang dibawah. Rasulullah teladan terbaik....

Rupanya bukan setakat itu sahaja perihal tangan atas dan tangan bawah. Tiba-tiba, aku juga mendapat dihidangkan didikan terbaru  menghuraikan, bahawa jika tangan yang di atas itu, senantiasa menyebut-nyebut perihal pemberian pada tangan di bawah, serupa juga seperti tangan di atas itu tidak menghulurkan apa-apa. Mulut menggambarkan hati. Hati yang tidak ikhlas membawa kepada mulut yang berkata-kata mengungkit setiap pemberian mahu pun kebaikan yang dibuat pada mahu pun untuk orang lain. Mudahnya, terpancar riak dan ketidakikhlasan dari dalam jiwa. Memberi dengan penuh kebanggaan bukan kesyukuran. Memberi dengan sinis pada mereka yang terpandang dan memandang pemberian dan bukan dengan senyuman. Jika begitu, aku lebih rela menjadi dikalangan yang bukan di atas mahu pun dibawah. Namun mustahil sekali rasanya dalam hidup sebegitu. 

Sesungguhnya setiap sesuatu itu berpasang-pasang. Jika atas lawannya bawah. Hitam lawannya putih merdeka lawannya hamba...jadi tidak boleh melawan hukum berpasangan. Ada masa kita di atas, ada masa kita di bawah. Itu lebih seimbang. Kita manusia lemah. Tidak kuat sebab kekayaan dan tidak lemah sebab kemiskinan. Kuat, kaya, lemah mahu pun miskin percaturan Ilahi. Manusia cuma ada jasad dan roh yang patut cuba mempelajari zon-zon tersebut. Semua itu pinjaman Allah. Kaya bukan bermakna kemuliaan. Miskin pula bukan bermakna kehinaan. Rasulullah (s.aw) dalam Isra' Mi'raj telah membawa khabar bahawa antara isi utama syurga ramainya adalah orang miskin. Antara isi utama neraka, ramainya orang kaya dan wanita. Taksublah hanya pada Allah kerana Allah itu sebaik-baik Pemberi. Kita manusia lemah dan sepatutnya memberi pula hanya kerana Allah buka lainnya......Kita ini hanya musafir yang hanya singgah meneguk tegukan penghilang dahaga. Jika mampu mudah-mudahan berbekallah kita dengan tegukan yang mampu menghilangkan dahaga kita di Padang Mahsyar, yang di sana Mahkamah Seadil-Adilnya...Ya- Hakam Ya- 'Adl, pada mu hamba serahkan....Syukur atas kecukupanMu terhadapku dan aku terus mohon Pemeliharaan dari Mu sebaik-baik Pemelihara...Amiinn.

Selasa, 6 September 2011

ALHAMDULILLAH MASIH ADA BAHAGIA AIDILFITRI 2011.


Hari Raya Aidilfitri. Aku makin berumur. Anak-anak makin dewasa. Abah dah lama pergi menghadap Ilahi. Pusara Mak pun masih merah lagi. Dalam setahun ini beberapa kali berdepan dengan kematian. Ada yang mengatakan kematian itu penamat. Namun sebagai Muslim, kita arif bahawa kematian itu cuma penamat kehidupan fana' kita di dunia ini. Sebaliknya ia adalah suatu permulaan hidup di alam yang satu lagi. Alam disebelah sana. Alam yang hanya dimengerti bila nyawa terputus dari jasad. Alam barzakh. Boleh jadi ia adalah alam yang menjadi taman-taman ke pintu syurga mahu pun sebaliknya.....Allah Maha Tahu. Kematian itu menseimbangkan kehidupan.

Hari Raya Aidilfitri amat bermakna untuk anak-anak terutamanya. Mereka seronok menanti-nanti kedatangan Syawal, setelah bersusah payah berpuasa. Jadi mereka berhak untuk bergembira.Sebagai ibu-bapa kita berusaha memberi, agar mereka bergembira menerima. Mudah-mudahan masing-masing kembali kepada fitrah dalam erti kata sebenar.

Pagi terakhir Ramadan lalu, aku menikmatinya....Matahari mengintai...  

Rumah Opah, peninggalan Atuk di kampung. Maka berhimpunlah kami di sini....

Anas dan Kak Aisyah tunggu lemang...Cuaca berangin, sepoi-sepoi....  

Tukang sibuk ramai sangat....

Tahulah siapa yang suke bebenornyer....

Anas Imran tak ketinggalan...1st Raya. Sebelum ni dalam perut.. 

16 dari 19 cucu Allahyarham Tuk Junid dan Opah Puteh Yah. Anak-anak melaramkan baju sedondon jahitan Mak. Namun Mak sulam ikut warna pilihan masing-masing, untuk tak nampak terlalu kosong. Sepakat anak dara ni mahukan selendang. Seorang dapat 2 helai. Kurung moden pilihan 2011. Simple jer...Sesuai dengan jiwa.

Opah dan cucu-cucunya....Dari 19 hanya 3 lelaki. Cucu sulung lelaki dari Kak Ngah, 17 tahun, Haziq montel 6 tahun dan Anas masuk 1 tahun 6 bulan. Membenarkan fenomena akhir zaman, bahawa lelaki semacam species yang hampir pupus. Oleh itu jadilah lelaki yang baik dan mampu memimpin diri dan keluarga. Amiinn...

Family Foto Aidilfitri 2011. Disuruh bersegera. Sampai lupa nak kenakan cermin mata. Patu lah kelabu ajer...Ada dua tona warna yang berlainan. Mak cuma pakai kebaya labuh yang sedia dijahit setahun lalu dan tak pernah dipakai lagi. Abah dan Anas dapat baju raya malam sebelumnya. Itu ler citernyer...Warna-warna Aidilfitri 2011. Syukran...



Selasa, 23 Ogos 2011

MARI BANTU MENBANTU MENCARI NURQANAAH

Perbicaraan ini bukan menjurus kepada cerita mencari seseorang yang hilang. NUR QANAAH itu  aku terjemahkan sebagai cahaya Qanaah. Qanaah pula seperti mana yang diketahui umum adalah salah satu sifat MAHMUDAH(sifat-sifat baik yang dituntut dalam Islam). Qanaah, aku ringkaskan sebagai suatu perasaan merasa cukup yang membawa kepada rasa syukur bila bertambah nikmat yang dikurniakan Ilahi dan sebaliknya akan bersabar dan redha jika  ditakdirkan tidak mendapat apa yang dihajatkan. Di sini  kita andaikan usaha, doa dan tawakkal telah diadunkan. Kerdil sebenarnya aku, kerana tahu tidak layak berbicara lebih. Namun, aku tidak risau dan yang membaca juga tak perlu bimbang kerana apa sahaja hasil coretan yang ditatap ini merupakan adaptasi dari ilmu-ilmu yang kudapati dari para Ustaz mahupun Ustazah. sedapatnya. Cuma aku menulis menurut apa yang bersisa meresap ke dalam organ yang letaknya paling atas dan baik kedudukannya dalam susunan tubuh badan seorang manusia. Coretan untuk diri dan sedikit perkongsian bersama.

Dikatakan Qanaah ini berkait rapat dengan Zuhud. Bila sebut Zuhud kita mungkin hanya akan membayangkan kehidupan serba kekurangan dan kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Pakaian pula lusuh dan tak banyak tukar gantinya. Rumah kosong tak banyak isinya. Bila berjalan, orang tak pandang pun. Tiada yang istimewa. Tiada tarikan magnet. Oh! tidak bukan begitu ceritannya. Sesungguhnya Rasulullah, Muhammad (s.a.w) contoh manusia zuhud yang tiada taranya. Diberitakan beliau tidak pernah kenyang untuk jangkamasa 3 hari berturut-turut. Ini memang dengan sengaja. Padahal beliau Nabi dan para Malaikat sentiasa bersedia dengan arahan  Allah  di mana andai sahaja beliau berdoa bakal dikabulkan. Baginda memilih berpuasa yang berselang seli. Pasti ia melibatkan rasa dalaman diri baginda yang begitu tinggi ketaatan pada Allah dan demi menjaga kerohanian kenabian beliau. Selayaknya beliau itu KEKASIH ALLAH. Memang boleh kita sebut beliau Nabi dan kita manusia biasa. Namun itulah hikmah Nabi itu dari kalangan insan yang sama serupa sifatnya dengan orang kebanyakan. Tinggal lagi tahap ketaatan dan caranya itu yang disebut 'sunnah 'yang patut menjadi ikutan dan amalan. Oh! ya senang aku berkata-kata. Tidak perlu berbayar. Keluar dari celahan kedua bibir dan barisan gigi. Aku sendiri dalam pencarian pada NURQANAAH ini. Semoga Allah menemukan juga aku dengan si gadis pingitan yang manis ini.

Itu sedikit menyebut kisah Nabi. Apa pula dengan kisah aku, kita dan persekitaran hidup kita dengan si NURQANAAH ini?  Umumnya kita kini kelihatan jauh dengan sifat merasa cukup. Bila tiada sesuatu kita mahkannya. Bila sudah dapat, kita mahu lebih. Bila sudah lebih kita mahu kepelbagaian dan mahu yang lebih baik, dan seolah tiada kesudahan. Itu memang fitrah manusia. Akal dan nafsu yang sering main tarik tali dan melihat siapa yang kuat dia yang akan dapat pingat. Namun jika akal yang menang pasti Rasulullah  itu contoh terbaik dalam strategi perlawanan tersebut. Itu kena kaji, fahami dan ikuti. Sebaliknya jika nafsu yang menang, nescaya ia bagai tiada noktah dan mungkin kita akan lesu dan lemah dibuatnya. Itu timbul kata, TURUTKAN NAFSU AKAN LESU. Ambil contoh mudah, bila tengah lapar dan ke bazar ramadan kita pasti pernah membeli hampir apa sahaja yang menaikkan selera di saat itu. Namun setelah berbuka, banyak juadah yang tidak berusik. Bila timbul rasa tidak mahu membazir, kita paksakan makan. Bila makan terlebih, badan jadi berat, lesu dan sudahnya mahu bangkit juga payah dan kerjakan solat dalam keadaan terlalu kenyang. Bukankah sudah dikatakan kita terlalu jauh berbeza dari sunnah Rasulullah?

Contoh mudah itu sama sahaja dalam apa jua tindakan kita dalam kehidupan. Lawan sifat merasa cukup adalah tamak. Tidak pernah puas. Ini berkait juga dengan sifat yang terlalu berbangga dengan kemewahan diri, senantiasa ingin bersaing dari segi material. Merasa tinggi diri dengan pangkat dan kedudukan mahu pun keturunan yang baik. Suka menunjuk-nunjuk dan menilai harga diri itu dari segi dunia dan isinya. Taliukur kita,  lebih banyak kemewahan dan material yang diraih, lebih mulia pandangan manusia pada kita. Namun kita sering terlepas pandang bahawa pencipta kita mendahulukan hanya TAQWA dalam menilai diri kita. Sikap kita ini juga mampu menjangkiti kita dengan penyakit CINTA DUNIA(Hubbuddunya). Penyakit yang paling dibimbangi Rasulullah untuk umatnya di akhir zaman. Itu VIRUS paling bahaya bagi umat Islam. Andai sahaja baginda ada bersama-sama kita.......Aku semaikan benih rindu pada sang Kekasih Allah yang mulia itu. Ku pohon Allah menyuburkannya....

Ramadan sudah di minggu akhir. Kita akan keluar dari Madrasah Ramadan tahun ini dalam keadaan yang ditentukanNya. Ketentuan Ilalhi itu juga berkait rapat dengan pencarian sebenar kita dalam madrasah Ramadan itu. "Berpuasalah kamu sebagaimana mereka yang terdahulu, mudah-mudahan kamu bertaqwa..." Ayat terkenal perihal tanggungjawab berpuasa ini mendalam maknanya. Namun itulah hakikat berpuasa sebenarnya, sebagai pembuka jalan pada rasa takwa dan meningkatkan ketakwaan yang sedia ada. Maha Suci Allah lagi Maha Mulia......



5.20pm 23/8/11


Isnin, 15 Ogos 2011

RAMADAN YANG TAK DAPAT DILUPAKAN.....MAK PERGI JUA.....

Azan Asar beberapa lama lepas sudah berkumandang. Cuaca sedari tadi yang suram dan kelam telah disudahi dengan langit yang mulai menangis menitiskan butir-butir rahmat dari sang Pencipta. Begitu juga jiwa kerdil aku. Jiwa dan batin yang masih sedang dan mahu menangis dengan pemergian insan yang disayangi, Allahyarhamah Ibuku pada 3 Ramadan yang lalu. Mak!!.... Adik rindu pada Mak.... Saat ini serasa mahu mendengar suara Mak.... namun apakan daya Mak.... Panggilan Ilahi itu mengatasi segalanya antara Adik dan Mak. Bahkan antara Mak dan dunia dan segala yang berkaitan dengannya. Adik redha dengan ketentuan Ilahi. Semoga Mak mendapat keringanan dan rahmat di bulan yang penuh berkah dan janji pengampunan dari Allah pemilik sekalian alam. Kita tiada daya dan upaya melainkan dengan kekuasaanNya.

Ramadan ini adalah yang paling nostalgia dalam hayatku. Kegembiraan yang aku rasa di awal Ramadan rupanya isyarat untuk suatu dugaan yang tidak kurang hebat. Ramadan juga disebut madrasah untuk mempertingkatkan diri secara rohani dan jasmani. Tak kuduga juga tahun ini aku ditarbiahkan dengan sesuatu yang benar-benar mengharukan. Mak yang sebelumnya sememang sedang sakit dan kerap masuk dan keluar hospital pergi buat selama-lamanya meninggalkan semua tanpa membawa secebis pun apa-apa dari dunia fana' ini. Hanya berbalut kain putih yang tiada jahitan. Itulah hakikat hidup insan. Hidup ini adalah suatu perniagaan dengan Tuhan. Allah memberi modal. Kita berdagang dan berdagang. Sampai masa seruan untuk pulang. Semua akan kita pulangkan. Untung atau rugi itu Allah yang akan memberi nilai. Selebihnya adalah antara mak dan Allah. Itulah amalan. Mudah-mudahan kebaikan melebihi kesilapan dan kekhilafan.

Mak!!....Serasa seperti baru semalam adik dan yang lain mengucup dahi mak yang sejuk dengan mata mak yang rapat terpejam. Aman dan damai didoakan buat mak di alam sana. Mudah-mudahan mendapat layanan baik dan selesa serta dijauhkan dari ketakutan. Lemah untuk adik nak membayangkannya....

Mak!!....Hari ini 15 Ramadan. Ramadan selayaknya mengambang penuh menghiasi langit Allah. Semarak menebarkan maghfirah TuhanNya kepada hamba-hamba yang ada jiwa mahu kepada pimpinan dan suluhanNya. Dua hari lagi bakal Nuzul Quran. Al-Furqan itulah anugerah Allah sebagai peninggalan Rasulullah Muhammad (s.a.w) kesayangan dan mukjizat yang kekal sepanjang zaman. Itulah penawar untuk kesedihan. Itulah peringatan untuk yang lupa atau lalai. Itulah pembela bagi yang teraniaya. Itulah teguran dan ancaman bagi penganiaya dan penzalim. Di situlah semuanya. Itulah Kalam Allah. Dikatakan jika mahu rasa seperti berbicara dengan Allah. Maka bacalah Al-Quran. Sertakan dengan membuka terjemahan dan tafsir. Maklum itu kerana kita lahir dalam kelompok dan persekitaran yang menagih usaha sebegitu. Jika tidak kita hanya membaca dan mungkin bercakap sendirian.

Mak adik doakan mak aman, damai, tenang dan mendapat keringanan dan pengampunan dari Khalik. Mak telah menderita penyakit paru-paru dan kencing manis sebagai pengkifarah atas kekhilafan semasa hayat. Mudah-mudahan Allah memandang Mak dengan penuh Rahiim...Amiiin... Insayaallah....

Ahad, 19 Jun 2011

SHAM KAMIKAZE, MEL WINGS DAN BOB LOKMAN DI PENTAS TERBARU ...

Assalamualaikum! Salam Sejahtera...

Jika kita mengibaratkan hidup sebagai sebuah pentas, maka kita adalah pelakon. Jika kita mengibaratkan hidup sebagai sebuah perjalanan, maka kita adalah musafir. Jika kita mengibaratkan kehidupan sebagai sebuah pelayaran, maka kita adalah pelayar. Ibaratkanlah hidup ini dengan apa sahaja.... Hakikatnya setiap pementasan yang bermula akan ada penamatnya. Setiap pelayaran yang tercipta ada penyudahnya dan setiap perjalanan yang ada awal pasti akan ada akhirnya. Ini semua kerana tiada sesuatu di dunia ini yang kekal sifatnya sebagai hasil ciptaan, melainkan menuju kepada Penciptanya, Tuhan yang Esa. Allah jua yang bersifat Kekal. Hanya Dia....

Sham kelihatan lebih tenang...

'Salam Sakti Sudais'. Aik!... Salam pun ada yang sakti. Itulah bila Allah mengkehendaki sesuatu itu untuk terjadi, maka jadilah ia. Itulah yang telah terjadi kepada Sham Kamikaze. 'Karamah' ke Imam Besar Masjidilharam, Mekah yang bernama Sheikh Dr Abdul Rahman Abdul Aziz As-Sudais tu? Saya memang tiada jawapan untuk itu. Hanya ada terlintas sesuatu 'fikiran'. Namun, hakikatnya menurut Sham Kamikaze sentuhan dari salaman dengan Imam tersebut telah membawa satu perubahan yang terdengar dan kelihatan positif pada diri beliau. Selaku manusia biasa, saya juga tumpang terharu dan gembira. Sham Kamikaze telah menjumpai satu 'turning point' hasil bersalaman dengan Sudais. Sesungguhnya alunan suara lantang tapi merdu, lembut tapi jelas mengalunkan ayat-ayat Al Quran dari Sudais memang memaut rasa. Jiwa rasa beralun di sapa ombak syahdu. Sham Kamikaze pasti tahu lebih di situ....


Saktikah manusia ini?...

Aku, seronok membaca kisah Sham ni. Bagimana pertemuan dengan Sudais itu semuanya berlaku dalam keadaan yang langsung tidak terduga oleh dirinya. Terlihat aku bagaimana Allah memandu dia untuk dapat bertemu dengan Sudais. Bagaimana hati dia digaru untuk ke Masjid Alwi, Kangar, Perlis tanpa mengetahui kehadiran Suadais di situ. Bagaimana bacaan ayat suci dari Sudais memikat hati dan menakluk jiwa beliau. Bagaimana ceramah(diterjemah ke Bahasa Malaysia) Sudais memberi kesedaran dalaman pada beliau. Akhirnya bagaimana Sudais sendiri menghulur tangan bersalaman dengan beliau tanpa diduga sama sekali. Sedangkan di saat itu beliau sebenarnya sedang ghairah untuk mengambil gambar Iman Sudais tersebut. Diri beliau terpana aura Sudais lalu ia merubah dirinya. Sudais itu adalah penyebabnya, manakala Allah yang berkehendak dan menjadikan perubahan itu. Maha Besar Allah.....Taufik mahupun Hidayah itu adalah pemberian dariNya. Hak mutlak dan ketentuan Nya. Berbahagia jika terpilih menerimanya.

Kebelakangan ini fenomena artis 'berubah' seirng kita dengar. Mungkin ada juga persoalan lanjut dari cerita-cerita ini. Ada yang percaya. Ada juga yang mungkin tidak berapa nak percaya. Maklum manusia sifatnya mampu berubah-ubah. Bukan terhad pada artis. Sesiapa sahaja. Cuma artis lebih mendapat perhatian. Lebih menonjol cerita mereka. Hari ini begini. Besok belum tentu. Apa pun sesuatu yang baik itu patut diteladani dan diikuti. Dia telah kembali pada jalan untuk kebaikan, patut kita mohon untuk perkara yang serupa. Tambahan pula perubahan Sham Kamikaze itu lebih membahagiakan diri dan pasangannya juga. Semoga berkekalan.....

Pentas sama, jiwa berbeza...

Tidak ketinggalan terlihat perubahan pada Mel. Bekas vokalis kumpulan Wings. Perubahan dirinya juga terlihat ketara. Dalam temubualnya bersama pengacara TV Al Hijrah segmen Suara Hijrah, dia kelihatan sungguh tenang dan senang dengan perubahan yang dialami dan dilalui. Semacam ada keindahan yang sedang dikecapi. Butir-butir percakapan menjadi tersusun dan menuju pada mesej utama. Mesej-mesejnya itu juga dapat didengar dari lirik-lirik lagunya terkini. Bersama suara yang pada saya masih kekal dan tak banyak perubahan, kini Mel mengalunkan lagu-lagu berbentuk nasihat, kemanusiaan dan ketuhanan lain dari sebelumnya. Lagunya kedengaran menyentuh perasaan.....


Pentas dan jiwa berbeza.....(semua gambar di atas memang saya pinjam - terimakasih!...)

Bila artis berubah ada juga yang memilih 'platform' yang sama dan ada yang bertukar 'platform' untuk menzahirkan perubahan diri mereka. Sham Kamikaze dan Mel berdiri di pentas yang sama, namun dengan diri  yang berjiwa berbeza. Pasti ada pembaharuan yang akan disampaikan pada para peminatnya dan ia mungkin mampu membawa sesuatu yang positif juga. Sebaliknya bercakap pasal Bob Lokman, memilih 'platform' berbeza untuk menzahirkan perubahan dirinya. Beliau sekarang menjadi penceramah kepada parti politik yang disertai, dan itu juga adalah haknya. Masing-masing ada cara dan gaya  tersendiri. Namun,  apa sahaja yang mereka lakukan adalah pilihan mereka dan mendapat izin dari Allah. Pastinya niat yang baik akan baik natijahnya......

20/6/11


Khamis, 16 Jun 2011

HELLO! ANONYMOUS SINGGAH SEBENTAR...! KES GODAM.

Assalamualaikum!

Apa pun, aku akui....gambar ni memang 'smart'...(aku google tak jelas...rabun ayam..)

Kebelakangan dan masih terkini adalah cerita-cerita ancaman godam. Tak terhad ke atas laman web kerajaan, aku terdengar, Facebook Hot FM pun dah kena godam juga. Itu sebelumnya. Mula aku tahu mengenainya, aku cuma terbayang akan keadaannya macam dalam 'movie-movie' tayangan di TV. Mesti ada pelaku godam atau nama lebih 'standard', 'HACKER', alat godam dan subjek yang kena godam. Itu semua mesti melibatkan 'hardware' dan 'software'. Pelakunya tak lain 'HUMAN BEING'. Binatang(maaf bukan berkasar!) tak pandai nak godam laman web. Kalau ada, aku pun rasa teringin nak lihat. Aku sebenarnya tersipu-sipu rasanya nak tulis lebih. Sendiri pun tak berapa nak pandai perihal IT. Bukan buta 100% bab IT.  Cuma tahap antara buta celik dengan rabun ayam agaknya. Namun nampak sikit-sikit, kekadang kurang jelas. Pandai hanya guna sahaja. Cerita-cerita belakang tabir 'confirm' aku banyak tak faham. Mana yang boleh dan mampu aku cuba faham-fahamkan.

Elok pada 15 Jun lalu, kita digemparkan, tajuk utama akhbar The Star adalah 'Hack Alert'. Diperihalkan ada sekumpulan penggodam tempatan menggelar diri ANONYMOUS yang akan melakukan serangan godam ke atas laman-laman web kerajaan. Aku difahamkan juga tindakan ANONYMOUS itu dikatakan sebagai tanda luahan tidak puas hati terhadap langkah yang diambil kerajaan dalam menjalankan sekatan untuk laman perkongsian fail. Aku tak berapa nak tahu sangat perkara-perkara tu. Walau aku ada nampak orang buat, tapi tak berapa ambil pusing. Aku nak dengar lagu, cuma 'on' radio. Aku nak tengok cerita, aku 'on' TV. TV pun tanpa ASTRO(ASTRO pun dan masuk parlimen -hebaaattt!!). Aku akui terkebelakang sikit bab-bab teknikal dengan komputer ni. Hah! Hah! Gelak untuk diri...

Dalam dunia yang serba canggih tanpa sempadan ini, sungguhlah nampaknya manusia terlebih mampu melakukan melebihi apa yang wajar dan sepatutnya dilakukan. Ini semua berasaskan tersedianya sumber-sumber dan alat-alatan yang membolehkan tujuan mereka dilaksanakan. Tidak boleh menyalahkan teknologi. Ianya ciptaan manusia. Jadi bahu manusialah yang memikul tanggungngannya. Meluahkan tidak puas hati dengan menggunakan teknologi, kepakaran, skil atau bakat yang ada pada diri menjadi jalan supaya mesej mereka mampu disampaikan pada kerajaan dan umum. Kumpulan itu mungkin merasa tergugat dengan sekatan tersebut. Dari segi apa? Utamanya, mungkin sahaja ia melibatkan periuk nasi mereka. Bila manusia diganggu periuk nasi mereka, biasa mereka sanggup mempertahankan dengan berbagai daya dan cara. Harapan ANONYMOUS, mungkin untuk mempertahankan hak dan kebebasan mereka demi kehidupan. Itu pun jika benarlah ianya wujud, asal dari orang tempatan dan benar-benar bengang dengan sekatan terhadap laman perkongsian fail seperti dikhabarkan. Namun matalamat sudah pasti tidak menghalalkan cara. Itu andainya ANONYMOUS beragama Islam. Anologikan sahaja kisah Robin Hood.

Dikhabarkan 51 laman web kerajaan di bawah domain gov.my telah berjaya digodam. 41 darinya pula mengalami tahap gangguan yang berbeda. Dikatakan perkara ini boleh membawa kepada gangguan kelancaran pentadbiran. Diketahui juga bahawa laman web Hot FM juga telah digodam sebelumnya. Tak tahulah sama ada pelakunya yang serupa. Namun menurut jurucakap Hot FM penggodam berjaya menampilkan muka kosong pada laman sosial Facebook Hot FM itu tanpa meninggalkan apa-apa yang lebih teruk lagi. Sempat juga dia katakan penggodam itu mungkin tidak dari yang 'advance'. Hah! Hah! Aku kelakar juga dengar. Ayat positiflah tu. Apa kata penggodam tu kalau terdengar agaknya? Bakatnya diperkecilkan? Tanyalah pada Team Criminal Minds....Selain itu laman Sabah Tourism juga telah digodam. Ada maklumat pelanggan yang telah didedahkan. Kes godaman ini telah menjadi kes polis dan dalam siasatan untuk mencari pelakunya.

Kemelut godam ini sudah pasti harus diselesaikan. Bila melibatkan internet, maklumat dan data menjadi sesuatu yang sangat sensitif. Kemudahan yang tersedia dengan internet dibimbangi jika digodam akan membocorkan segala maklumat dan data sulit yang tidak patut diedahkan pada umum. Selain itu ia agak mengkucar-kacirkan keadaan. Tindakan menggodam ini tidak wajar kerana membawa kesulitan pada banyak pihak. Selain itu ia melibatkan kos untuk membaik pulih keadaan. Bila sebut kos untuk negara, sudah pasti datang dari pembayar cukai juga. Dari orang ramai. Janganlah biar isu ini untuk dipolitikkan. Usah bila tercanang projek-projek tertentu kononnya untuk pertahanan dari kejadian godaman dan seumpamanya....kita kembali berdebat dan sebagainya.....Semua orang rasa tergoddammm.....

"Tulisan berdasarkan pandangan dan buah fikiran Tuan blog".
17/6/2011

Rabu, 15 Jun 2011

NORA ELENA D' HACKED!!

Assalamualaikum!

Gambar google!


Hari ini 15 Jun. Semalam terdengar dalam slot Akasia TV 3, siri Nora Elena bakal berakhir. Katanya...dalam minggu akhir. Cerita bersiri ini dikatakan adaptasi dari sebuah novel Kasih Yang Suci. Rasanya novel cintalah tu. Dah tajuk kasihlah..., sucilah... Dah berzaman rasanya tak membaca novel sebegitu. Tak berapa nak relevan rasanya. Namun kasih dan cinta itu sinonim dengan yang bernama makhluk. Jika tanpa kasih dan cinta tu, tak bersatu Adam dan Hawa. Tak wujud populasi di dunia. Tak adalah ketamaddunan. Sikit dahlah perihal 'accent' kasih dan cinta.

Aku nak bercerita pasal cerita ni, maknanya ia dah berjaya menarik akulah tu. Aku bukan penonton tegar. Masa tayangan dia 7-8pm tu, hiks! ada leceh sikit. Tapi kalau tak tengok pun, anak-anak bergilir 'update' Mak dia ni. Kalau cerita pasal drama ni, kenalah menyelami isi kandungannya. Jadi, kenalah menjiwainya. Tulisan seterusnya, anggap saja ia karya aku mendalamai karya penulis dan pengarah cerita ni. Aku bahas ikut 'angle' aku. Hanya aku.

Mulanya, aku suka nak tengok cerita ni, sebab ada Aaron Aziz. Peminat? Aku rasa bukan aku seorang aje. Selaku orang yang suka menilai, aku akui Aaron Aziz tu mempunyai pakej yang lengkap sebagai pelakon yang mampu pergi jauh. Dia semakin laris di TV. Pawagam tak ketinggalan. Semakin naik saham. Tidak hairan. Berbekal wajah tampan. Riak wajah menggula. Fizikal sasa. Reputasi bersih (setakat ini). Itulah Aaron. Di tempatnya sekarang. Kini lebih kerap digandingkan dengan heroin-heroin yang tak kurang hebat bakat lakonan mereka. Siti Saleha....Mula memikat aku dalam  Ustaz Amirul. Aku nampak dia berkebolehan. Selamba dalam membawa watak. Gandingan sebagai Seth Tan dan Nora Elena memang menjadi. Mengheret peminat hingga hampir kehujung persoalan.

Tentang ceritanya, mula sekali aku hairan nama Seth Tan tu. Aku tahu dia kononnya asal watak dia konon bukan Islam. Sekali sebut aku tersebuuut... Setan. Aku terfikir sendiri. Mulanya memang aku ikut menyangka yang Amir tu 'culprit' yang dah meragut masa depan Elena tu. Tapi sampai satu 'part' bila Amir tu tak nampak tanda-tanda bersalah. Kawan baik Elena pun berkeras mempertahankan si Amir dan Elena sendiri tak dapat pastikan benarkah si Amir yang mendajjalkan hidup dia, aku hidu sesuatu 'fishy'. Aku beritahu anak-anak, aku syak Seth Tan tu 'pendajjal' sebenar. Anak-anak siap 'voting'. Rujuk pada adengan yang masa tu memang topeng terbuka dan Amir nampak jahat. Namun, mengertilah... anak-anak mana faham perihal pembikinan filem. Ada lebih dari hanya apa yang ada di hadapan mata.

Kemudian ada aku terjah-terjah blog orang. Aku nampak satu 'title' mengatakan 'Seth Tan Perogol Sebenar Nore Elena'. Nak masuk baca. Lama benar 'upload'. Aku keluar aje. Hampir melompat kegembiraan aku. Aku tunjuk pada anak-anak. Nak buktikan kebenaran jangkaan aku. Anak-anak terdiam. Ha! Ah!. Itu aje yang mereka mampu. Semalam terbukti bila the 'suspected culprit wasn't the true culprit.' Dalam cerita ini ada pengajarannya. Manusia itu kekadang sampai pada suatu tahap hanya "Percaya apa yang mahu dipercayai" dan bukan yang 'wajar' , 'perlu' mahupun 'patut' dipercayai. Minda kita telah seperti di 'setting'. Namun itu semua pun terjadi atas sebab-sebab tertentu. Dalam cerita ni, pasti sahaja sebab Amir tu 'gangster' giler dan Set Tan tu 'innocent' giler masa di kampung. Itu pengaruhi pemikiran Elena dan dia memegang erat kepercayaan dia tu, sehingga salah sangkaan terbukti sebaliknya. Dia masih berkesempatan memperbetulkan keadaan dan mohon maaf.

Satu lagi, apa yang aku nampak....kalau mahu difikir, seorang lelaki yang ada semuanya seperti Seth Tan, mengapa perlu pilih seorang yang telah dinodai sebagai isteri? Pasti ada konflik jika orang keliling tahu cerita tu. Walau dia sebatang kara pun. Masih ada orang gaji, kawan-kawan dan sebagainya. Maruah dan air muka dia? Lepas tu, dia punya layanan kelas A++. Makan bersuap lagi. Hah! Hah! Ini menguatkan lagi, bahawa semua itu dilakukan hanya sebagai sabahagian 'permohonan maaf' dari seorang pesalah kepada orang yang telah disalahi. Seth Tan...! Seth Tan....aku kagum dengan watak ini. Memang manusia sejati. Sekurang-kurangnya sedar dan insaf dengan kesalahan dia. Berusaha memperbaiki, menyimpan diri untuk orang yang disalahi. Pendeknya dia mampu insaf. Itu sebelah Seth Tan. Sebelah Elena pasti sebaliknya. Rasa teraniaya. Ditipu. Kena 'hacked'(pinjam sikit....sekarang kan sibuk bab ni...). Semua ada. Tambah dah mengandungkan anak orang yang selama ini dalam 'minda' dia sebagai pemusnah hidup. Konflik besar tu. Itu buat seronok nonton.

Apa pun......kita saksikan saja kesudahannya di Akasia TV3. Kesudahannya.... Apa dan macam manalah cer.....nya...?



Isnin, 13 Jun 2011

LARGEST MALAYSIA INDOOR THEME PARK. BERJAYA TIMES SQUARE.

This is completely a dry theme park.....Stay dry


Selesai dengan tiket. Dapat diskaun 40%.  Ok lagi. Kali ke-2 guna kemudahan tu. Park stroller pembawa barang di sini, bawalah yang penting saja.

Ini Crazy Bus, mainan pertama untuk Anas. Tak terkecuali Mak, Abah. Kak Aisyah sekali. Along, Angah bawa diri...Jadi kanak-kanak ribena pulak dah kami!

Buddy Go Round. Anas naik saja. Mak bantu.

Anas pilih naik burung. Muka burung ni macam  burung cerita Avatar. Tapi tak boleh tunjuk penuhlah. Mak dah malu-malu kucing dibelakang tu...

Lihat Flying Bumble Bee ni, ingat  Bee Movie. Children just love this..

Kereta ni Anas suka, stering dia hampir tak mahu dilepaskan. Anas main ni dua round. Botanic Drive namanya. Masa ambil gambar ni, kami naik Fantasy Trail. Kami main mainan budak-budak banyaknya. Tak macam Along. Ooort's Express, Spinning Orbit, Dna Mixer, Space Attack dan Supersonic Adyssey(Roller Coaster tu) belasah saja. Mak larang yang hammer 360 darjah tu. Terbayang yang bukan-bukan. So avoid it. Beribu kali pesan bab tali keselamatan dan sebagainya. Doa jugalah. Bimbang dan waspada Mak sama aje. 

Anas gembira dengan satu, dua tiga lekuk. Nampak buaya lekas ketuk....


Tak tahukan nama benda ni Dizzy Izzy. Mak konon mencuba. Lepas turun Mak rasa semua. Pening, mual dan paling tak selesa di perut. Macam nak muntah tapi tak pula muntah. Mak tergencat. Nampak sangat perangai masa budak-budak dulu masih ada sisanya...

Balik, kami singgah di tempat makan Pak Cik Kenny. Idam roasted chicken dialah tu...Oh tak lupa muffin...Enak tau..

Ini saja hidangan pilihan mak. Muffin tu piring ke dua. 4 ketul dah selamat. Sekali lagi, diskaun penutup hari 18%.

Huh! itulah dia last minute entertainment untuk cuti penggal bulan lima yang lalu. Entri ini pun dah belated entry jadinya. Kelakarnya budak-budak. "Mak nanti kita datang lagi ye!". "Hah yelah berkampung aje dekat situ!" Jawab Mak sinis. Kih!Kih! Cukuplah untuk masa tu....

13/6/11

Sabtu, 11 Jun 2011

PERIBADI, MASA UNTUK BASAH...!

Assalamualaikum!...Selamat Datang...Aluannya. It's splashing time. Masa untuk basah.
Ini sememangnya entri diri dan keluarga. Peribadi. Lusa cuti sekolah bakal berakhir. Setelah hampir dua minggu menahan gelora hati. Akhirnya penantian anak-anak tamat hari ini. Menunggu untuk sedikit keriangan dan kegembiraan selagi dalam cuti sekolah. Cuti sekolah yang sebelumnya hanya ke rumah saudara mara dan di rumah nonton itu dan ini. Selain aksi-aksi normal yang mak perlu lihat dan dengar sehari-hari. Riuh rendah. Bukan mereka ,jika tak gitu. Hari yang di tunggu-tunggu sudah tiba. Emak simpati. Bimbang ada yang kempunan. Sebelumnya juga abah sibuk dengan kerja. Biasalah buat laporan untuk akaun, itu dan ini. Hujung minggu pun langgar saja. Kerja seminggu, hanya rehat sehari. Walau sepatutnya rehat dua hari. Hari ni, Mak belanja.... Mak ada duit ke? Itu soalan biasa jika mak sebut nak belanja. Lambat juga....Mak jawab, "Kalau tak ada...Mak diam-diam saja".  Ini mak dapat diskaun lagi di pintu masuk. Jimat sebanyak RM29 atas semua. Ok juga kan? Tempat ni tak jauh mana. Taman Air Desa. Itu namanya.

Syukur, sudah dapat bangku duduk. Anas kelihatan 'confius'. Pelik saja nampaknya.
Pusing sungai buatan ini bersama dua dari empat. Mak peluk Anas di depan. Kak Aisyah dibelakang. Abah tolak. Mak tak nak basah tudung. Tak bawa 'spare' pun. Lain ada. Anas dah mula 'seriau'. Macam nak nangis aje. Larat satu pusing aje. Mak ada rasa tak selesa, mabuk sungai buatan gamaknya.
 

Anas buat muka 'kemek'. Dia 'first time' di Taman Tema Air begini. Sahlah masih jelas 'gerun'. Tak pandai 'enjoy' lagi. Jangan kakak-kakak. Tah ke mana-mana...



Tempat ini macam taman air lainnya. Saya akui ada yang lebih seronok dari ini. Ini biasa-biasa saja. Ok saja untuk mengubat ketagihan 3 musketeers yang kemaruk air. Angah sampai melecet tangan dek benda berselirat kunig hijau versi terbuka tu... Itu dengan abah punya cerita...


Pengunjung ramai juga. Hujung minggu di cuti sekolah. Biasalah. Tempat-tempat berteduh kelihatan penuh. Kami masih bernasib baik dapat 2 bangku duduk. Masih selesa. Berlapik tilam nipisnya, Anas sempat lena melepas penat. Saya sempat membaca sedikit-sedikit.

Muka bangun tidur. Anas hanya dikenakan 'pampers' selepas dibasahkan. Dia tidur dan bangun setelah cukup tenaga.

Mak! 'Ready' nak balik. 'Sayonara!' Taman Air Desa...
Hari ini dah berlalu. Ada yang sudah berubah warna kulitnya. Maklum masa sampai, matahari masih memancar sinarnya. Jadi faham-fahamlah. Anas bukanlah orang yang paling seronok. Dia banyak belajar dari melihat dan mendengar saja. Lihat karenah keliling, dengar bunyi keliling. Kenal orang keliling(masa mak sibuk menyapa dan disapa orang dari bangku kanan dan kiri). Tak mengapa Anas. Lihatlah, jika esok ada yang lain pula. Anas tunggu......!!!

11/6/11

Jumaat, 10 Jun 2011

MARILAH MENARI SERUAN GAMBIT

Assalamualaikum! Salam Hormat!

Moh kita menari....(versi sopan stail mat saleh) -dari google


Dunia hiburan kini masih heboh memperkatakan perihal klip video 'Marilah Menari' dari Gambit Saifullah. Indah sungguh makna Saifullah, seindah sebutannya. Pedang Allah. Namun itu bukan isi ceritanya. Kita dikhabarkan isu ini telah membawa Persatuan Seniman Malaysia membuka pintu kepada Gambit bagi mendapatkan khidmat nasihat akibat tekanan dihadapinya sejurus selepas klip video yang dihasilnya itu mendapat kritikan masyarakat negara ini. Presidennya, Harun Salim Bachik dikatakan bersimpati dengan nasib Gambit dan mengalu-alukan kedatangan Gambit untuk mendapatkan pandangan berhubung kontroversi penghasilan klip video berbaur lucah itu (saya petik dari Harian Metro). 

Alkisahnya juga diceritakan Gambit telah bertindak dengan memaki hamun 'blogger' Malaysia dan peminatnya selepas dikritik. Gambit telah dinasihatkan, sebagai pengarah baru, beliau harus mendapatkan nasihat dan pandangan orang yang berpengalaman. Alasan menghasilkan video tersebut untuk pasaran Amerika dikatakan tidak munasabah dan kandungannya tidak memaparkan budaya Malaysia sebenar. Video klip yang dihasilkan dikatakan seharusnya memaparkan budaya negara ini untuk diketahui bangsa asing dan bukan penampilan yang mencemar nama negara. Dikatakan juga klip video tersebut agak keterlaluan... walau pun untuk pasaran luar negara, Gambit sepatutnya peka dengan budaya dan agama Islam serta budaya Malaysia.(olahan dari Harian Metro)

Saya melihat:

Dunia hiburan di Malaysia memang meriah. Pelbagai. Macam-macam ada. Malaysia boleh. Oleh itu isu Gambit dan video klip kontroversinya itu tidaklah menghairankan, walau mengejutkan. Sebelum ini ada seribu satu macam kontroversi dalam dunia hiburan. Kita semua sudah melaluinya. Ramai yang menikmatinya. Namun isu-isu sebegini seperti hanya publisiti untuk mengwar-warkan sesuatu perkembangan. Seperti contoh kes ini. Gambit semakin dikenali. Pelakon-pelakon video tersebut makin kerap ditemubual. Makin naik nama mereka. Makin naik 'ranking' mereka. Makin dikejar produser. Makin lebat tawaran pada pelakon tersebut. Isu yang dasarnya, perihal adab sopan, agama, moral, budaya hanya sampai ke mana? Habisnya pelaku-pelaku itu hanya akan memohon maaf. Atas dasar mungkin hanya mahu menjaga periuk nasi. Menyatakan kekesalan dan berjanji akan kononnya lebih berhati-hati dan sensitif dan semua akan seperti sediakala. Semuanya akan dilupakan. Tamat. Kemudian akan datang kontroversi baru. Melibatkan pelaku baru. Ini berterusan. Itu dunia hiburan.

Saya tak tahu wajah sebenar klip tersebut. Berbicara hanya menurut berita-berita dan ada melihat gambar kaku dalam suratkhabar. Cukuplah. Saya lihat gambar tersebut pun sudah mampu membayangkan kontroversi sebenar. Kalau tidak masakan ia meriuh-rendahkan industri hiburan kita. Gambit telah separuh berjaya dalam usaha mendapat perhatian ramai. Agak-agak kalau Obama tengok klip tu, mesti dia bangga. Bukan sebab kehebatan 'tarian' yang dipamerkan. Sebaliknya,  bangga kerana seolah rakyat Malaysia sanggup menggadai maruah agama, bangsa dan negara demi mendapatkan pasaran(ada pasaran ke?) di benua jajahan dia. Apa patutkah kita ucap syabas pada Gambit???

Pada kita, tidak salah mahu berkarya. Jika itu periuk nasi dan kepakaran yang ada. Pergunakanlah. Namun jika ada yang menegur dan mengingatkan atas kealpaan dan terlepas pandang kita, toleh-toleh dan kaji-kajilah. Mungkin ada benarnya. Siapa lagi mahu mengingatkan manusia, jika bukan manusia lainnya. Takkan pula nak tunggu kucing, harimau, singa dan gajah menegur... Apa dah nak kiamat? Tapi macam tak termasuk dalam tanda-tanda kiamat pun...

10/6/11

Khamis, 9 Jun 2011

ASSALAMUALAIKUM! MEMBACA DAN BERBAHAGIALAH...

Assalamualaikum!, Salam Sejahtera!

Eh! tak pernah-pernah bermula dengan salam penuh di atas. Namun, itu sebenarnya yang paling baik dalam cara menyapa sesama Muslim. Sebelum ini saya tahu menebarkan salam itu amat baik, namun kerap cuai dalam melaksanakannya. Pandang mudah. Pandang remeh. Mungkin juga fikir saya, di alam maya. Adakah mahu dijawab salam itu. Namun sedarlah saya memberi salam itu sunat. Namun menjawabnya itu wajib. Memberi salam juga ada tingkatan markahnya. Lebih lengkap salam, lebih tinggi markahnya. Assalamualikum, Assalamualaikum Warahmatullah. Assalamualaikum Warahmatullah Hiwabarakatuh. Itu tidak sama markahnya. Serba sedikit mengenai salam sebagai pembuka bicara. Menurut ilmu tak seberapa.

Pernah saya katakan diawal membuat blog ini dahulu, bahawa Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni merupakan seorang pengarang yang menarik, pada saya. Saya dapati karyanya sememangnya dari hati dan menyentuh hati. Atas dasar itu suka saya membaca dan menghayatinya. Saya tidak membaca karya asal beliau selain ia hanya terjemahan dari penterjemah-penterjemah di Malaysia dan diterbitkan oleh syarikat-syarikat penerbitan di Malaysia juga. Terbaru, berpeluang memiliki naskah 'Assalamualaikum' dan 'Di Hadapan Pintu-Pintu Wahyu' dari MPH. 'Assalamualaikum' diterjemahkah oleh Saudara Arifin Ladari dan diterbitkan oleh Berlian Publications Sdn. Bhd. Saya nyatakan itu secara lengkap kerana di Jumaat penghulu hari ini, mahu saya kongsikan di sini artikel di mukasurat terakhir menyentuh naluri(pada saya) di naskah tersebut seperti di bawah:

BERBAHAGIALAH SEKARANG

BILAKAH anda akan meredai diri anda sedangkan anda tidak menerima apa adanya, anda tamak memiliki sebuah rumah, apabila anda telah memilikinya anda ingin rumah kedua, kemudian ketiga dan seterusnya, kehausan yang tidak pernah terputus, kedahagaan yang tidak pernah puas. Apabila anda tidak berbahagia pada saat ini maka jangan anda menunggu kebahagiaan pada hari esok atau lusa. Ini kerana umur kita kian berkurang, jam-jam berjalan, minit-minit melompat, bintang beredar, maka jangan memikirkan pada harapan yang ghaib sedang anda tidak mengambil faedah daripada apa yang ada di tangan anda, gunakan pemberian Allah di tangan anda, bergembiralah dengan rumah anda yang kecil, kerana anda yang tua, bekas air anda yang bergantung di sisi anda, roti anda yang panas enak, dan saya menjamin anda berbahagia lebih daripada peniaga saham dan hartawan New York.

Kita hidup dalam dugaan-dugaan dan khayalan-khayalan yang terbang di langit padang pasir, kita tidak pernah rasa reda dengan apa yang ada di sisi kita, dan kita juga tidak mengetahui di masa hadapan. Jika anda tidak reda dengan apa yang ada di tangan anda, maka anda tidak akan reda apabila dunia di bawah bimbingan anda kelak...!

 
Membaca ibarat membuka lembaran demi lembaran dalam buku sebuah kehidupan...(gambar ini saya google!)
Setakat ke hari ini, saya akui membaca itu sememangnya membawa faedah besar dalam hidup manusia. Membaca itu bukan sahaja jambatan ilmu malah ia adalah pembawa sinar dalam menuju cahaya dalam kehidupan. Tidak  lain kerana ilmu hasil pembacaan itu 'tidak ternilai' oleh kita. Walau apa sekali tujuan kita membaca, nescaya adalah untuk mendapat maklumat. Maklumat untuk kita gunakan mudah-mudahan ke arah kebaikan diri dan persekitaran. Membaca menenggelamkan kita di lautan pemikiran si pengarang. Oleh itu wajar memilih pengarang yang baik minda dan pembawaannya terhadap isi penyampaiannya. Pembaca akan mudah terbawa-bawa dengan idea pengarang. Jadi masing-masing ada peranan di situ. Begitulah cara dan gayanya tersebar pemikiran dari pembacaan. IQRA'....!

10/6/11


Rabu, 8 Jun 2011

APA ADANYA DENGAN ANAK?

Entah kenapa tergerak berbicara perihal 'ANAK'. Macam-macam tafsiran disebut. Ada yang berkata, Anak itu permata hati. Anak itu penyambung dan penguat jodoh. Anak itu dan anak ini. Semua itu tidak salah.  Semua baik-baik saja. Namun tepat sekali seperti anjuran agama katanya, Anak Itu Amanah. Tambahannya Anak Itu juga Dugaan. Itulah hakikatnya.

Bila mendirikan rumahtangga, kehadiran anak itu menjadi pelengkap. Itu mahunya kita seada manusia biasa. Namun rezeki dan ketentuan terhadapnya, hak dan pemberian dari Yang Kuasa. Ada atau tiada? Satu, dua...Bukan kita yang boleh tentukan jumlahnya. Kita hanya pelaku yang memohon. Allah itu Penentu.

Entri ini datang mungkin kerana tadinya saya membaca sesuatu di alam maya ini, di blog seseorang, bercerita perihal anak, perkembangan dan keindahan nikmat terhadap anak itu. Itu membawa saya terkenang semula semua detik-detik kelahiran bermula dari sulung ke yang bongsu(rasanya...). Terkenang juga saat mengharungi hari-hari berpantang. Saat-saat mendambakan kehadiran anak lelaki. Adat manusia. Bila tiada, mahu!. Bila diberi, memilih!. Saya pun begitu. Saat terbit kekecewaan kerana tidak sampai hajat mendapat 'baby boy'. Saat memujuk hati dan jiwa dengan ketentuan Ilahi. Tak lupa juga saat melahirkan Anas Imran. Akhirnya.

Kini syukur pada Ilahi. Setiap peraturan dariNya mempunyai hikmah tersendiri. Manusia itu hanya menumpang di bumi ini. Memohon dan meminta. Mengemis sekali pun tidak mengapa. Pada yang menjadikan kita. Tiada salahnya. Dia suka begitu. Itu hakNya...

Memandang si kecil, hati jadi redup. Kasih jadi tumpah. Sayang jadi mengalir. Mencium pipinya. Jiwa jadi reda. Minda rasa dijana. Memeluknya. Ada aliran tenaga dikongsi kepada kita. Oh! Anak-anak, kamulah amanah dan kamulah yang akan menduga... Moga mak dan abah tetap dan terus redha....

8/6/11

Ahad, 5 Jun 2011

ADINDA EVANS DAN KLON-KLONNYA

Telah beberapa hari tidak 'update' blog. Hari ini datang semula. Namun tetap melayari laman-laman kebiasaan dan sesekali meredah laman baru. Sengaja bertukar angin. Itu sebahagian dari harian biasa aku.

Pesan orang tua-tua, tidak baik mengeluh. Walau aku tidak pernah bertanya sesiapa pun akan duduk sebenar alasan atas larangan tersebut, namun aku rasa aku faham mengapa. Mengeluh mungkin menggambarkan kelemahan seseorang. Mengeluarkan aura negatif. Seolah-olah tidak mampu untuk berjuang dan mengalah sebelum waktu. Itu tanggapan aku dari perspektif hanya aku.

Hakikatnya, aku tak mampu melawan untuk mengeluh bila membaca perkembangan dunia melalui akhbar. Mungkin ada pula yang berkata, jika begitu tidak perlu membaca akhbar. Jimat duit, masa tenaga dan tak terhinggap aura negatif. Namun ia tidak semudah itu. Tidak membaca rasa tidak senang duduk pula. Membaca itu punca ilmu dan pengetahuan. Membaca membawa kepada minda yang berfikir. Berfikir membawa kepada persoalan mana salah dan benar. Seterusnya salah dan benar itu melibatkan batil dan hak. Seterusnya yang hak adalah kembali pada Allah dan batil itu dari kesalahan dan kesilapan berpunca kelemahan kita bernama manusia.

Aku menjurus kepada isu yang sebenarnya telah lama bermain dipersekitaran, namun aku yang seperti ketinggalan berbicara. Selaku seorang ibu, membaca perkembangan terkini mengenai bagaimana mudah perihal anak-anak gadis dengan mudah meyerahkan kegadisan pada teman berlawanan jenis memang menakutkan. Mengenang masa depan anak-anak perempuan ini memang boleh menimbulkan gusar hati. Maklumlah manusia ini ada pelbagai ragam dan sifat. Sekali air bah, sekali pantai boleh berubah. Masa depan juga bukan kita yang menentukan. Sesaat dari sekarang juga bukan kekuasaan kita. Aku sememangnya bukanlah seorang yang teramat moralis. Seperti kejadian makhluk lainnya ada kelemahan dan kelebihan. 

Jika kita sibuk dengan pengakuan berani mati insan yang menggelar dirinya adindaevans yang dengan bangga bercerita perihal dirinya dan penyerahan mahkotanya kepada orang-orang tertentu, sebenarnya terdapat lebih ramai adinda evans diluar sana. Bezanya mereka tidak membuat pengakuan terbuka dan mendabik dada seperti adinda evans. Hairan dengan sikap adindaevans itu. Sudahlah berbuat dosa malah dengan bangga mencanang dan berbangga. Entah di mana rasa malu yang disebut separuh dari iman itu? Manusia itu jika telah terlanjur melakukan dosa dan kesilapan wajarnya bersendirian bertaubat dan insaf, bukan berbuat seperti adindaevans. Katanya kes beliau sudah jadi kes polis. Kewujudan sebenar adinda evans tak terkecuali dipersoal. Apa yang hakikatnya, perbuatan yang dilakukan itu memang menjadi barah masyarakat Melayu Islam di Malaysia kini. Menyedihkan.

Aku selitkan sedikit butiran yang sampai pada kita, perihal isu berkaitan. Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Dr Mashitah Ibrahim berkata berdasarkan soal selidik membabitkan 2800 remaja berusia 15 hingga 25 tahun oleh sebuah universiti tempatan denga portal YouthSays.com menghasilkan:

  • 60% hilang dara menjelang umur 18 tahun
  • 24% pernah melakukan seks dengan lima kekasih
  • 74% remaja tidak mengamalkan kaedah perlindungan melakukan seks
    83% mengaku tidak alami kesan negatif dari tindakan seks luar nikah
  • 50% mengaku 'bahagia' dengan pengalaman seks luar nikah
  • 30% remaja memikirkan setiap hari
  • 50% ragu-ragu cukup ilmu mengenai seks sebelum mengadakan hubungan intim
  • 33% kemungkinan gadis di tingkatan empat pernah mengadakan seks
  • 2/3 mengadakan seks sebab cuba-cuba dan suka-suka
  • 1/3 mengadakan seks sebab menurut teman lelaki dan rakan-rakan

Terdapat juga mereka yang seolah memuji tindakan adindaevans atas pengakuan berani dia itu. Kononnya atas alasan dia tidak hipokrit dan berterus-terang serta tidak berselindung. Jika kita tidak mampu menghalang seseorang berbuat dosa, janganlah menjadi antara mereka yang menggalakkannya pula. Khuatir mendapat saham tanpa diduga. Wajar kita doakan supaya dia bertemu pangkal jalan semula. Itu paling tersedikit dari kita.

Semua ini sebenarnya membawa kita untuk lebih berwaspada dan lebih memberi perhatian  dan pemantauan pada anak-anak, terutama remaja. Terlalu berat tanggungjawab menjadi ibubapa terutama dizaman teknologi serba canggih. Teknologi yang kerap disalahguna dan mengarah kepada keburukan lebih dari kebaikan. Dikatakan remaja kini tahu mengenai seks lebih awal, seawal 10 atau 11 tahun. majoriti mendapat maklumat melalui rakan sebaya atau Internet. Selain mengenali pornografi. Jika itulah harganya ibu-bapa, masyarakat, negara dan Agama perlu membayar atas sebuah erti kemajuan, saya tertanya sendiri...Berbaloikah???

10.15am@6/6/11

Khamis, 2 Jun 2011

BILA WUDUK MAHU DIHARAMKAN

Lagi gambar Google.

Tidak perlu panik. Bukan itu tujuan blog biasa ini. Ini bukan cerita di Malaysia. Bumi Malaysia, negara tercinta yang setakat ke hari ini Alhamdulillah masih aman, makmur, ada kedamaian dan kesejahteraan bagi kehidupan yang menumpang di atasnya dengan izin Pemilik alam ini. Ini sesungguhnya cerita di sebuah tempat yang jauh, itulah di Tennesse, Amerika Syarikat. Saya memang belum pernah ke sana. Lebih dari itu Malaysia pun tak rata lagi rayapnya. Jika berpeluang naik burung besar pun, berhajat nak didahulukan ke arah Kiblat sebagai pemula. Insyaallah dengan izin dariNya.  Saya amat menunggu saat itu. Namun saya dapat merasakan ada sesuatu yang mustahak dari perkara yang terjadi di Tennesse ini. Ini persoalan Islam sejagat. Anggap sahaja in sebahagian dari rasa syukur kerana masih menemui satu lagi Jumaat pernuh berkah di mana saya masih bernafas di dalamnya.

Baru ini, melalui pembacaan saya terbaca satu berita ringkas mengatakan bahawa berwuduk(mengambil air sembahyang) bakal diharamkan di Tennesse. Pertama sekali, teramat syukur negara kita jauh dari tempat sebegitu. Ingin tahu lanjut saya pun menggunakan hujung jari mencari sedikit maklumat. Sememangnya terbukti bahawa wujud pembenci tegar ke atas Islam yang tentunya kafir yang berjiwa jahat. Inilah musuh sebenar Islam dan ummatnya.

Di Tennesse telah wujud satu Gerakan Antisyariah Islam (saya ringkaskan sendiri sebagai GASI). Gerakan ini menganggap bahawa Islam adalah suatu yang ekstremis dan ditakuti bakal mendominasi. Mereka menganggap sesiapa yang mengamalkan Islam yang berpandukan syariat itu sebagai ekstremis Muslim dan bercita-cita mengganti konstitusi Amerika Syarikat dengan syariah Islam itu sendiri. Oh! tidak mengapa saudara-saudari, Tennesse sangatlah jauh dari Malaysia. Malaysia juga tidak sebegitu. Kita baik-baik dan sihat-sihat sahaja. Biarkan-biarkan.....

Itulah hinanya fikiran musuh Islam. Jika sebelum ini saya juga hanya pandai menyebut tentang musuh Islam, namun entah bagaimana, hari ini berpeluang masuk ke dalam kotak fikiran mereka dan melihat sendiri sebahagian 'virus kejahatan' yang wujud di dalamnya. Mereka ini takut pada bayang-bayang kebenaran. Motifnya tidak mahu pada Islam. Sebabnya? Terlalu banyak dan terlalu panjang senarainya.

Apa yang hebatnya adalah mereka cuba dengan sehabis upaya dan dengan lancar berusaha menggunakan draft undang-undang bahawa seseorang yang menerapkan hukum Islam adalah pelaku jenayah. Draft itu diajukan bertujuan membataskan peribadahan Muslimin di sana. Kita melihat cara mereka sememangnya bersungguh mahu melenyapkan Islam dari persekitaran mereka. Mereka tidak perlu pada Islam. Mereka menidakkan kekuasaan Allah. Mereka kafir lagi kufur. Semoga Allah memelihara kita dari menjadi seperti mereka. Memelihara kita dari menjadi sebagai muslimin di negara Tennesse. Jika ia berlaku di satu tempat, ada kemungkinan boleh erlaku seperti itu di mana-mana. Tidak terkecuali Malaysia. Seperti kini telah ada yang timbul bibit-bibit dan bunga-bunga berani menghina Islam dengan kata-kata dan 'bakat' yang ada pada mereka. Mulanya dengan menghina. Jika berjaya, pasti naik ke tahap seterusnya dan tak mustahil ke tahap seperti di Tennesse yang sedang diperkatakan ini. Ini hanya selangkah melihat ke hadapan.

Dikhabarkan juga bahawa terdapat 13 buah negara menunda undang-undang larangan terhadap perlaksanaan Syariah Islam, namun 'draft' dari Tennesse itu adalah yang terketat antara kesemuanya dan pastinya tertinggi penghinaannya terhadap Islam agama wahyu dari Allah yang disampaikan melalui Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul. Jika mereka tiba-tiba sedar dari kesilapan tindakan mereka, Alhamdulillah. Jika sebaliknya, semoga mereka mendapat kehinaan dari Allah atas usaha mereka tersebut.....

Perbuatan orang kafir yang sebegitu kita fahami sangat agenda dan motif mereka. Sebaliknya jika sebagai penganut Islam, usahlah kita terpengaruh dengan cara, dakyah, usaha dan propaganda yang mereka itu lakukan dan selitkan juga sebarkan. Mereka pintar ke arah itu. Melalui pelbagai usaha dan cara. Dengan menggunakan segala bala tentera yang ada. Hebat dari segi perancangan dan strategi. Seringkali, kita tidak sedar dan kurang tahu cara mereka. Mereka mampu menyogok kita sendiri, umat Islam dengan kata-kata manis sehingga mampu membuat kita percaya bahawa pengamal dan pembela Islam itu adalah ekstremis dan musuh dunia. Sedangkan mereka tidaklah lain bercakap untuk diri mereka sendiri.....sebagai musuh Islam juga Allah dan Rasulnya.....

10.15am@3/6/11