Isnin, 15 Februari 2010

MENANTI KELAHIRAN

Kurang lebih sebulan dari hari ini aku bakal melahirkan kandungan ke-4ku. Dalam usia yang hanya beberapa tahun mencecah 40, sendiri aku sendiri merasakan seolah sudah agak kurang berisiko dalam persoalan kehamilan. Namun, itulah hakikat yang aku sedang hadapi. Jauh di sudut hati kecil ini semememangnya mendambakan kelahiran seorang cahayamata lelaki sebagai penyambung keturunan. Maklumlah sudah perolehi 3 puteri. Kewujudan seorang putera sememangnya diimpikan dan menjadi doaku sejak hati mula mengidam untuk mencukupkan 'kuota'. Alhamdulillah, menurut doktor Insyaallah, hajatku mungkin tercapai kali ini. Bagaimana pun semuanya dalam ketentuan Allah, aku hanya berdoa dengan harapan.

Apa yang dapat dikatakan, pengalaman hamil dalam usia sebegini memang padaku mencabar. Aku tidak pasti untuk orang lain. Padaku pembawaannya ketara lain dan ditambah dengan kondisi tubuh badan yang mungkin kurang bertenaga kerana faktor pertambahan umur. Namun syukur setakat hari ini tiada apa-apa masalah berat untuk kehamilan kali ini. Kerungsingan utama adalah rasa sakit yang dihadapi dari atas lutut kanan ke bahagian atas peha. Ini bermula semasa kandungan berusia lebih kurang 5 bulan. Sakit lebih semasa berkalih dalam tidur, bangkit dari tidur dan bangun dari duduk. Tidak pasti puncanya. Mungkin kerana kandungan berat ke sebelah kanan. Ada juga berurut bahagian kaki, dan dikatakan ia masalah urat. Allah lebih tahu.

Setelah 8 tahun jarak kehamilan, kini ada sedikit kegusaran untuk kelahiran yang bakal dilalui. Maklumlah pengalaman-pengalaman yang lepas antara 'ingat dan lupa'. Bersama anak ke-3, aku terpaksa ditahan di Wad Pediatrik selama 2 minggu kerana anak 'kuning'. Itu antara yang paling mencabar. Waktu itu, hancur luluh melihat anak di tusuk jarum dibahagian belakang telapak tangan untuk diambil darah untuk ujian. Itu benar-benar menguji. Tersepit antara simpati pada si kecil dan keinginan untuk dia pulih. Sehingga ke tahap doktor ingin membuat 'blood transfusion', aku membantah. Naluri kecil aku begitu berkeras. Kebimbangan maksimum memikirkan tentang darah siapa dan dari mana yang bakal mengalir dalam tubuh si kecil. Aku pasrah dan Alhamdulillah semuanya kembali o.k.

Sekarang perhatian tertumpu untuk persediaan menyambut kelahiran. Lebih 60% menurutku dah dibuat. Selebihnya masih diusahakan. Lebih penting persediaan mental. Itu rasanya mengambil 30% dari keseluruhan. Apa pun aku terus menghitung hari............

Tiada ulasan:

Catat Komen