Selasa, 11 Disember 2012

PEREMPUAN NAN BERCINTA KARYA DR FAISAL TEHRANI

(Ini adalah sebuah entri yang tertangguh cetakannya)

Kesekian tempohnya Perempuan Nan Bercinta milik saya beratur tegak di rak buku, maka dengan ketetapanNya, baru saja mampu menelaahnya. Walau sebelum ini pernah mulai membaca, namun terasa tiada kesungguhan. Lantas,  pembacaan 'tanpa jiwa' itu terhenti begitu sahaja. Tanpa mengingat di mana matinyanya bacaan tersebut.
 
Gambar pinjam
Hakikatnya membaca ini memang perlu dengan jiwanya sekali. Bagaimana menghadirkannya? Oh! Itu kena rujuk sikit maksud pada motif membaca. "Rabbizidni i'lman warzuqnilfahman" bermaksud, Wahai Tuhanku, kurniakanlah daku ilmu dan rezeki kefahaman.Terkait waktu zaman belajar saya terdorong mengamalkan beberapa doa-doa sebelum belajar. Antaranya seperti biasa "Rabbishari sodri wayssirliamri wahlul'uqdatammillisani yafqahu qawli" dan bersambung dengan "Allahummaftaha'laina hikmataka wansyuralaina minkhazaini rahmatikaya arhamarrahmin" Tidak cukup dengan itu disambung pula dengan "Fafahamnaha Sulaimaana wakullanataina hukmaw wal'ilma wasakhharna ma'aDaauudal jibalayusaabih nawattaira wakunnafaa'iliin.Ya hayyu Ya Qayyum mu ya Rabba Musaa wa Haarun na warabba Ibraahiim ma wa yarabba Muhammadin s.a.w ma waalaihimajmaiin. Allahummarzuqnil fahma, wal'ilma, wal hikmata, wala'qla birahmatika yaarhamarrahimin"(ini panjang sikit. Namun ia ternyata menambah inspirasi - kena tahu terjemahannya dan masukkan ke hati).
Untuk  itu, walau tanpa didikan formal untuk bahasa Arab, kita masih mampu menanggap sekali lalu maksud keseluruhannya doa tersebut. Satu bahagian jelas kita memuja muji Allah, kemudian jika boleh dikata umpama bertawassul* dengan utusan-utusan Allah sehingga akhirnya menyimpulkan permintaan kita kepada Allah. Lihat saja perkataan fahma(faham), 'ilma(ilmu), hikmata(hikmah), a'qla(akal). Kesemua itu diikat dalam satu bunjut  dengan memohon agar Allah merahmatinya untuk si pembaca. Nah! Pada siapa lagi selayaknya kita meminta? Bukan pada yang lain, ternyata hanya pada Allah. Biasanya selaku remaja pada jalur persekolahan yang menumpu lebih pada  akedemiknya, kerja hafal menghafal ayat dan doa seolahnya kelihatan hanya khusus untuk para Hafiz dan Hafizah. Ada baiknya, tanpa paksaan(pasti didahului dengan pendedahan dari para Ustaz dan Ustazah dan guru-guru yang ingat dan mengingati), demi satu pergantungan pada yang tiada lain hanya Dia, dengan rasa sedar dan rela hati  kita perlu berusaha terus menghafal dan cuba mengamal doa-doa yang diperlukan. Hanyasanya  hati terbit rasa percaya dan yakin sebab rasa dan tahu kita menjadi lebih tersusun. Walau boleh saja doa dalam Bahasa Melayu.  Kesannya, walau 'dasar kesedaran spiritual menjurus pada keagamaan' tidaklah begitu hebat, namun 'dorongan' penyerahan pada Ilahi itu 'vital' untuk suatu kemampuan demi mencari ilmu In Sya Allah akan didatangkan kemudahan dan kefahaman  dan dengan harapan akan mendapat bimbingan dari Allah.
"Orang kafir tak baca doa 'macam kita' pun pandai juga, bahkan nampak menonjol dari segenap sudut dari kita". Persoalannya kita adalah Muslim. Sebaliknya diketahui agama-agama lain juga ada cara dan gaya masing-masing dalam menyembah dan bermohon demi hajat masing-masing. Tak payahlah pula nak semak kepala apakah doa mereka lebih baik nescaya mereka lebih berjaya dan seterusnya.........Jadi, pentingnya adalah  berbaliklah kita pada diri kita seadanya fitrah mukmin. Mereka dengan agama mereka dan kita tetaplah pula dengan agama kita. Merenung dalam diri kita. Kita mungkin kelihatan sihat tubuh badan dan sempurna akal fikiran, namun belum tentu mampu menguis lalat bertenggek atas hidung bila tiada izinNya. Lihat sahaja pada seorang jejaka yang kacak namun bisu. Mungkin dari segi kedoktorannya mengatakan begitu dan begini. Dari segi hakikatnya ia adalah kerana Allah mengkehendaki begitu jadinya. Ketetapan, penentuan, penyusunan, perancangan sebut apa sahaja istilah, ia milik Allah.  Termaktub dalam Qada' dan Qadar. Tersebut juga bahawa doa itu senjata dan mampu mengubah sesuatu keadaan kepada sesuatu keadaan yang lain. Jadi usah terkejut pula jika Allah mahu memberi suara pada sibisu. Jadi segala doa dan amalan doa itu tidak lain adalah untuk meletakkan selayaknya diri kita sebagai ciptaan kepada yang Mencipta. Sebagai hamba kepada Tuan. Hamba yang memohon dan menyerahkan pula pula bulat-bulat keputusan permohonan itu kembali kepada Tuannya dan menerima sahaja apa hasil permohonan tanpa sebarang persoalan terhadap hasil. Permohonan itu wajar berterusan dan tanpa jemu. Janji Allah, setiap doa itu akan dipenuhi. Cuma bila dan di mana, bukan persoalan manusia. Itu definasi doa. Jadi nyata doa itu 'senjata rohaniah' yang berkuasa.
Wow!......Dah berapa kilometer berlari. Mengah dengan omongan perihal doa. Balik pada Perempuan Nan Bercinta. Semuanya ada 30bab. Saya benar-benar mengambil masa saya. Sikit hari nak 2 minggu menyudahkannya. Lama tuu.... Tidak berniat nak beri sinopsis, sekadar mencoret serba sedikit dari hasil pembacaan dan sedikit pandangan. Ternyata novel ini membawa bersama-samanya isu yang dapat dilihat berat pada kita. Bermula dengan watak Idora, wanita yang mempercayai bahawa dirinya nyata sibuk memperjuangkan 'hak asasi' kaum sejenisnya. Seorang wanita asal Melayu mengaku femenis  dan masih kekal Melayunya namun semacam telah terhakis darinya 'akar penting' dari Melayunya itu, iaitu Islam itu sendiri. Bagaimana Idora ini begitu terasing dan berseorangan dengan perjuangannya bila dibandingkan dengan ahli keluarganya yang lain. Idora hanyut dengan organisasinya, Modest Women Oriental (MWO). Perjuangannya nyata menjurangi dirinya dari Nenda, Bonda, terutama adiknya Zanjabila. Dari segi pegangan dan nilai. Idora memilih jalan sendiri. Atas sebab-sebab tertentu. Begitu di tambah dengan kehadiran iparnya Hashemi. Zanjabila adik Idora  menjadi 'contrast' dari banyak segi dibanding Idora. 'Contrast' itu diperkukuh dengan kehadiran Hashemi. Pada satu tahap dilihat watak Idora terlihat terkebelakang dari Zanjabila dan Hashemi(bemula dengan tumbangnya Idora(sakit) dipentas persidangan dan debat antarabangsa). Namun itu berlaku kerana untuk memuat naik unsur-unsur pendedahan yang saya kira dapat dilihat sebagai cabang-cabang  ilmu, pemikiran-pemikiran serta saranan-saranan diandaikan bertujuan membuat pembaca berfikir, selain mungkin mahu mendedahkan sesuatu atau mendidik pada para pembaca. Watak penting Dr. Ali Taqi menjadi teras kepada keseluruhan bahagian tersebut. Ini jelas bila dia yang bertanggungjawab menjawab kemusykilan dan kekaburan Hashemi mahupun Bastian. Oh! Bastian pula adalah watak lelaki bermata hijau yang berjaya membangkitkan Hawa si Idora. Dari situ juga saya kira bangkitnya Perempuan Nan Bercinta.
Karya sastera yang tiada niat dan 'tujuan sedemikian' wajar kita kategorikan sebagai rongak, rompong, kosong, lompong lagi sia-sia. Itu juga pernah  saya baca dari pandangan pengarang sama sebelumnya. Ya! pada bacaan yang lain. Itu saya setujui, peribadi dari saya. Jadi betapa penting bagi pembaca memilih bahan bacaan yang tidak sia-sia sekaligus menjadi terbuka minda, mula berfikir, mencari tahu, mencari benar dengan kefahaman selepas proses bacaan. Walau bacaan itu sebagai hobi di masa senggang. Novel ini terasa 'sarat' dengan 'kandungan'. Banyak yang cuba disampaikan. Tak terlepas dengan kata nama Sunni dan Syiah(Syiah mencederakan diri dijawab ringkas dari perbualan Ali Taqi dan isteri-seingatnya) begitu Wahabi dan Salafi, tak hairan ia tetap ada kontroversi hingga terdengar satu ketika ada yang mahu ia diharamkan. Ada diselak tabir kepada idea-idea yang memperlihatkan sanjungan untuk Ahlul bait. Namun saya lihat itu juga antara 'kelainan' karya Dr. Faisal Tehrani. Ia jelas dan lebih 'affirmitive' dalam Perempuan Nan Bercinta ini. Timbul soal di mana salahnya menyanjung Ahlul bait? Maaf saya tiada jawapan. Mungkin itu boleh menjadi persoalan bagi setiap pembaca. Setakat ini, dalam novel ini, tak nampak apa yang terlebih di mana-mana(atau sememang saya memang tak perasan dan kurang faham erti terlebih atau tak mencari-cari ruang untuk perasan keterlebihan si pengarang). Jadi tidaklah jelas  saya apa yang jadi sebab kontroversi pada novel tersebut. Atau mungkinkah saya cuma nampak apa yang saya mahu lihat. Aku saya, novel ini berbaloi dibaca. Susunan gaya bahasa dan keberkaitannya nampak selesa. Saya dapat merasa anjakan minda di sana sini dengan bacaan saya. Tetap ada pengisian dan terlihat bagaimana pengarang berusaha memahamkan pembaca menurut hala, sisi dan sudut pandangnya berkenaan 'mesej' yang mahu disampaikan. Kebebasan bermazhab ada disentuh didalamnya. Sekali lagi ia bukan persoalan untuk dijawab berseorangan, melainkan ia persoalan untuk setiap individu memikir dan menilai. Selain ia melibatkan pihak yang lebih sekadar orang biasa. Saya suka melihat ia sebagai naskah dengan 'mesej terbuka'. Bermakna penilaiannya terpulang juga pada sudut mana pembaca mencungkil dan menilainya.
Ada perenggan-perenggan yang membuat saya rasa tersentak juga membacanya. Tak percaya??? Ambil satu kisah perihal seolah ada 'pertikaian yang wujud tentang hadis' yang mengatakan tentang kebangkitan Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Aisyah yang mengaitkan dengan turunnya wahyu pertama iaitu Iqra'. Peristiwa di Gua Hira'. Walau terkejal sedikit sewaktu melalui pembacaan tersebut, namun pertikaian itu disertakan sekali bersama hujjahnya. Selaku pembaca, saya hanya terus membaca. Usaha memahami dengan akal biasa saya. Setakat itu. Andai ada diluar sana yang merasa perlu menjelaskan dengan lebih lanjut atau mencerahkan apa yang terlihat kabur  dan khuatir ia mengaburi pembaca novel ini, silalah jelaskan. Penjelasan demi manfaat bersama. Mungkin perlu ditampilkan hujjah untuk memperbetulkan andai ada apa-apa silap dengan novel ini. Walau bagaimana pun saya sering menyedarkan diri bahawa saya sedang membaca naskah karya sastera. Bukan naskah doktrin ideologi atau lainnya. Usah taksub. Mana-mana baik diambil. Meragukan ditinggal. Jika ada yang keliru mungkin baik ditanyakan pada yang arif. Apa pun pastinya buku sebegini lebih baik dari majalah-majalah hiburan atau apa sahaja yang melalaikan. Membawa pembaca berfikir, mencari tahu dan berusaha mencari yang benar dan sebaliknya. Buku ini juga terdapat terjemahan-terjemahan ayat al-Quran dan juga Hadis yang menjadi pasak hujjah dari Dr Taqi Ali. Jadi saya nampak, ia masih dalam aqidah Islamiah. Persoalan Mazhab itu cerita kedua. Apa yang nyata dalam kisah ini si Perempuan Nan Bercinta itu menjumpai cintanya didunia dan lebih dari itu menjumpai Pemilik Cinta dan Kecintaan yang abadi dari pintu hidayah dan Kasih Sayang Ilahi. Keajaiban telah terjadi dalam hidupnya. Ia kerana Rahman dan Rahimnya yang Maha Esa. Membaca terus membaca. Dengar cerita penulis ini bakal tampil dengan Manusia Tuhan. Novel baru.
Kisah Idora yang bagai mati hidup semula dan berkesempatan merai cinta indah di dunia bersama kekasih hatinya Bastian memang sempurna dinovelkan. Sukarkah mencari cinta luhur dunia yang membawa ke akhirat??? Juga antara persoalan untuk semua yang mahu dan sedang dalam cinta.
*Rujuk m/s 19 Akidah Muslimin susunan Ustaz Hj. Ahmad Hafiz Hj. Mohd Alwi al-Bakaniyy

1 ulasan:

  1. Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111




    (((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







    Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111

    BalasPadam