Khamis, 28 April 2011

MAKAN NASI LEMAK, LEPAS TU MENARILAH POCO-POCO.

Genap dua minggu aku tak mecatat apa-apa. Namun tetap melayari internet dan menerjah laman-laman blogger lain. It’s just irresistable. Sama seperti suratkhabar, blog juga ada peranannya tersendiri. Blog memang nampak kecil. Namun tetap berperanan dan aku suka pula membacanya. Ini kerana apa yang disampaikan penulis adalah terhasil dari olahan pemahaman dan pemikiran lahir dari diri dan jiwa sipenulis blog. Totally' penulisnya. Hopefully, no other interference. Membacanya membawa sekali kita ‘mengenali’ si penulis. Asal sahaja berusaha mengikhlaskan diri dalam menyatakan dan menyampaikan sesuatu. Mudah-mudahan.....

Pagi ini di luar suasana nyaman. Lepas hujan. Begitulah. Segar. April sudah 29 hari. Pantas masa berlalu. Serasa baru menyambut tahun baru namun 1/3 darinya sudah mahu berlalu. Masa itu tidak menunggu. Manusia juga tidak terkejar akan masa. Masa adalah umur. Semua perancangan tertakluk kepada masa. Akhirnya, masa adalah pedang. Jika tidak dipancung, siap untuk dipancung (Sayyidina Ali).

Bicara hari ini, aku anggap bicara santai ilmiah. Tertarik aku dengan artikel kecil di suratkhabar pilihan hari ini, ‘Harussani pertahan fatwa haram poco-poco’. Aku tak pernah berpoco-poco. Prefer berjogging atau berjalan pusing taman dan diselang-seli dengan streching setakat mampu. Tapi la ni sejak dapat Anas, lama jugak dah tinggal. Jika ke taman, jadi penonton sahaja. Sebenarnya aku ‘respect’ dengan Mufti yang seorang ni. Dia berdiri teguh dengan pendiriannya. Ada yang katakan ia kontroversi, namun apa bezanya dengan cerita’ nasi lemak’. Tak kurang juga kontroversi. Mari kita banding-bandingkan.

Poco-poco ini menurut Mufti Harussani mengandungi atau berasal dari satu upacara tarian untuk pemujaan Nabi Isa yang diamalkan kaum pribumi Jamaica. Aku pasti ini bukan bohong atau rekaan semata-mata. Beliau mufti, dan bohong bukan kriteria untuk beliau. Beliau juga bukan politician. Well understood, tiada apa yang ingin dipolitikkan. Beliau bukan seorang businessman. Isu ini juga tiada apa yang dapat 'dibisneskan.' Aku percaya yang isu aqidah adalah lebih diutamakan. Apa lagi yang tinggal? Fatwa Mufti Harussani ini juga dikeluarkan selepas semakan takrif dibuat ke atas takrif dan asal-usul tarian poco-poco yang dikemukakan Jabatan Kebudayaan , Kesenian dan Warisan Perak.

Kontras dengan muzakarah Jawatankuasa Majlis Fatwa Kebangsaan yang memutuskan poco-poco masih boleh diamalkan selagi tidak bertentangan dengan ajaran Islam. Aku yang Islam Warisan ni jadi terkeliru dengan ayat yang aku boldkan itu. Terdetik dihatiku, betapa manusia ini gemar mengubahsuai sesuatu menurut kesesuaian diri. Halal dan haram adalah persoalan pokok. Begitu juga memelihara aqidah adalah persoalan ‘foundation’ kepada keimanan. Makan khinzir, memegang anjing atau minum arak jelas haram. Waima, poco-poco ini tidak jelas dan tidak begitu nampak atau samar-samar. Jadi ramai memilih untuk menghalalkannya dengan meletak syarat-syarat dan mencipta sempadan-sempadan citpaan sendiri. Sedih pula ia datang dari mereka yang pakar dalam hal-ehwal agama. Islam adalah agama 'sejahtera'. Penetapan yang ada dalamnya pasti tidak lain ke arah kesejahteraan.

Mufti Harussani juga mengatakan bahawa penggunaan perkataan poco-poco itu sendiri sudah tiada kewajarannya. Walau diubahsuai step tarian demi lebih keserasiannya dengan Islam di Malaysia ini. Secara tidak sedar@sengaja masih ia mampu memesongkan aqidah atas nama ikut-ikutan menggunakan istilah poco-poco itu. Beliau juga bertegas sebagai menjalankan tugas kemuftiannya. Beliau kelihatan jelas pada saya.

Aku bukan Ustazah tapi mendokong pandangan dan fatwa Mufti Harussani. Banyak lagi cara lain nak beriadah, bersosial, mengeluarkan peluh, membunuh kolesterol dan lemak jahat, tapi poco-poco juga dipertahankan. Nampak sah ada unsur-unsur yang meragukan. Sesuatu yang meragukan atau mendatangkan was-was wajar kita tinggalkan sahaja. Bukankah syaitan gemar masuk melalui lompong keraguan? Usah berdolak-dalik dan main tarik-tali demi memuaskan segolongan pihak. Semua ini hanya akan mengelirukan dan tiada kesepakatan. Islam secara ‘silent’ diperlekehkan dan diketawakan disinisi oleh makhluk ghaib dan nyata kerana tak mampu sepakat tentang masalah poco-poco. Namun jika fatwa itu berjalan seiring dengan slogan Satu Malaysia. Apa dapat aku katakan….Aku tak pasti nak nyatakan yang satu ni, tapi aku nampak yang ramai penggemar poco-poco ni orang Melayu kitalah. Siap berpersatuan atas nama poco-poco. Dah tu ramai yang berpoco-poco tu, bersaiz besarlah (biasanya) Mungkin berniat nak mengecilkan saiz badan. Tak salah kiranya saya katakan, poco-poco popular dari kalangan rakyat biasa sehingga ke orang istana. Kuat pengaruh poco-poco. Itulah sukar nak menidakkannya.

Beralih kepada persoalan nasi lemak. Berdentum-dentam cadang itu dan ini. Nasi lemak itu dikatakan bahaya. Membuatkan pelajar atau bukan pelajar mengantuk. Bla..bla..bla... Penyebab kegemukan. Risiko ke arah menambah kolesterol. Kolesterol pula asas kepada penyakit jantung. Nasi lemak nampaknya lebih bahaya dari poco-poco. Sebab ia beri mudarat pada fizikal dan kesihatan. Gemuk nampak tidak disenangi dari segi penampilan (tidak bermaksud mengata orang berbadan besar). Rakyat Satu Malaysia ni mesti elakkan kegemukan. Gemuk mudah diserang penyakit. Macam-macamlah. Bukan aku tidak setuju 100% dengan itu semua. Namun aku sedari juga bahawa semua itu adalah sebahagian dari usaha yang manusia buat untuk memelihari kesihatan. Aku ulang. Memelihara. Kesihatan itu kurniaan dan nikmat dari Allah. Allah beri dan boleh tarik bila-bila masa sahaja. Jangan hairanlah orang yang terlalu menjaga pemakanan dan senaman nak rak pun jatuh sakit juga. Malek Noor pun boleh 'collapsed' kat tiang gol. Itu takdir namanya. Campur sikit sebab musabab. That’s it. Sakit itu juga dikatakan penghapus dosa. Ia memang ditakuti. Siapa suka sakit. Hakikatnya, kekadang ia juga atang sebagai peringatan. Juga melengkapkan hukum alam yang berpasangan. Sihat lawannya sakit. Manusia cuma berusaha, beringat dan berdoa. Allah yang akan memberi atau tidaknya. Untuk terus sihat kita mesti meminta pada pemberi sihat.

Aku menilai dua isu ini. Aku menanyakan mana lebih utama. Persoalan aqidah itu kesihatan dalaman jiwa. Kegemukan itu itu ketidaksihatan luaran. Sebenarnya aqidah yang sakit itu pasti lebih kronik dari kegemukan itu. Melalui Islam ada puasa sunat. Jika dah belasah nasi lemak hari-hari rehatkan perut itu dua hari pada Isnin dan Khamis, mungkin lebih ok dan mampu mengurangkan gejala tidak sihat itu. Plus senaman untuk membakar lemak.  Benarnya,  aku sendiri tak larat nak nasi lemak hari-hari dan setiap pagi. Pandai-pandailah menukar selera memilih menu dan menimbang perihal kesihatan. Tapi aku terfikir juga mungkin lepas makan nasi lemak, mungkin boleh poco-poco demi menseimbangkan elemen Satu Malaysia…..Atau mungkin akan ditukar sahaja nama poco-poco pada zapco-zapco(zapin+poco)……. Baru bersih…....Oh Malaysiaku tercinta....

Tiada ulasan:

Catat Komen