Selasa, 17 Mei 2011

AWAS!.... PENIPUAN 'EKOR MATA'

Semalam adalah hari bersejarah untuk aku. Berharap sangat agar takkan berulang lagi. Masuk 39 tahun umur aku, pertama kali berlaku kejadian sebegitu rupa. Macam manalah aku tercuai sangat. Tapi betul-betul tak disengajakan. Siapa yang sengaja hendak malukan diri sendiri. Itu namanya perkara nak terjadi. Maka jadilah. Silapnya aku terlalu percayakan 'ekor mata'. Ingat jangan buat lagi!

Cuti umum semalam, kami sekeluarga makanlah di kedai antara kebiasaan kami. Anak-anak menyebut roti jala. Aku memang harap gerai tu tayangkan ceramah Ustaz Kazim. Sambil makan pelanggan mendengar ceramah beliau. Aku ni siap tegelak-gelak sederhana lagilah. Ustaz tu memang bergaya bersahaja dan kelakar dalam berceramah. Menyelitkan loghat Utara. Namun segala isi ceramah amat bertepatan dengan kejadian hidup masyarakat. Selalunya pasal rumahtangga. Beliau bercakap berdasarkan pengalamannya sebagai penceramah dan ustaz.

Aku pilih sepinggan mee kari dan secawan teh tarik. Suami menangguh makan kemudian, sengaja nak memegang dan melayan Anas. Kami bertiga makan dulu. Lepas makan aku pun ambil Anas dan suami mula makan. Aku dan Kak Ngah pergi ke gerai suratkhabar yang berhampiran. Aku sambil memegang Anas, asyiklah menenung tajuk-tajuk akhbar yang dipamerkan dekat gerai tu. Aku kelek Anas sebelah kiri. Aku ni 'lefthanded'. Biasalah tu. Aku selak-selak juga akhbar mana yang aku rasa nak menyelak. Saja-saja. Rasalah payah sikit. Sambil kelek budak, sambil nak buka suratkahabar. Berhenti selak akhbar. Aku kelek dan baca sahaja muka depan akhbar-akhbar tu. aku belum pilih nak beli apa. Kak Ngah pun leka tengok ada komik-komik dan majalah budak-budak dekat situ.

Tiba-tiba, kelihatan kelibat seorang lelaki di sebelah aku. Dekatlah sangat berdirinya dengan aku. Tak berapa inci pun. Aku tak menoleh. Tinggih, warna baju, gaya rambut aku pasti sangat. Sebiji serupa dengan suami aku. Aku yang memang rasa letih mengelek anak lalu rapatkan lagi jarak dengan lelaki tu. Kemudian dengan tangan kanan aku 'terpegang' tangan kanan lelaki tu sambil aku kata pada dia, "Nah ambillah anak ni, dah rasa lenguh tangan ni". Punyalah terkejut lelaki tu. Bila aku toleh tengok muka dia betul-betul, aku jadi lagi terkejut badak. Dua-dua tergamam. Bebola mata lelaki tu dah separuh keluar. Aku pulak terlopong mulut dibuatnya. Memang kami 'shock'. Aku istighfar sahaja dalam hati. Kemudian aku minta maaf dari lelaki tu. Aku katakan bahawa aku ingatkan dia abah anak aku. Dia katakan tak mengapa. Ya Allah! malu besar sungguh saat tu. Kenapalah tak nak tengok dan toleh betul-betul. Main percaya ekor mata. Sesungguhnya pandangan mata pun boleh menipu. Inikan pula pandangan ekor mata. Aku diberi pengajaran hari itu. Di tempat awam. Gelaklah!...

Lepas tu, aku pergi pada Kak Ngah. Kak Ngah sibuk tanya apa yang berlaku. Bila aku cerita. Katanya, "Eeeiii malunya mak...". Tahu pun. Kalau anak yang mendengar pun malu. Mak apatah lagi.' Double and triple' malunya. Perkara dah terjadi. Aku kawal diri sajalah. Kalau warasnya takkan aku nak sengaja cari dosa pergi sentuh lelaki bukan muhrim. Eeeiii!.... Geleman pulalah. Suami aku masih rilek makan ditemani anak ke tiga aku. Di meja makan. Hih! Hih! Hih....

Akhirnya, aku pilih membeli Majalah Solusi, isu ke 31 bertajuk Sabar Itu Indah. Marah itu Mudah, Sabar itu Indah. Itu petikannya. Aku awalnya rasa marah juga atas kesilapan diri aku sendiri. Kemudian aku katakan pada diri, "Sabar ajelah. Aku sesungguhnya tak sengaja. Aku telah tersilap. Mudah-mudahan takkan berulang lagi." Aku teringat cerita yang sama pernah diceritakan oleh adik aku pada aku. Lama juga. Cerita bagaimana dia dengan selamba pergi ke parking kereta di mana suaminya menunggu dia. Kemudian selamba pula buka pintu sebuah kereta dan duduk sebelah pemandunya. Mak ooiii, bukan juga suami dia. Salah kereta. Apa lagi melompatlah cepat-cepat minta maaf dan keluar. Hah! lebih kurang kes aku. Cuma baiknya, dia taklah dok 'terpegang' salah orang. Itu pun kes tak tengok nombor kereta dan hanya percaya pada mata. Hah! Hah! Hah!. Aku dah rasa dah. Cukuplah tu..........

9.20am18/5/11

Tiada ulasan:

Catat Komen