Khamis, 19 Mei 2011

OH! ANAK, WAHAI CIKGU DI SAMBUTAN HARI GURU

Umumnya 16hb Mei Hari Guru. Sekarang sebenarnya musim periksa. Sekolah rendah agama bawah JAWI dah mula periksa dari hari Isnin lalu. Kemudian rehat sehari untuk 'Wesak Day'. Hari itu juga kecoh-kecoh meminta membelikan hadiah untuk diberi pada guru. Tahun-tahun sebelumnya hanya emak melayan kesemuanya. Pernah untuk Along, setiap guru, satu hadiah. Sekolah pagi dan petang. Bawa plastik beg besar macam Santa Claus di malam 25 Disember. Tahun ini mak diamkan aje. Mak lihat saja berjaya atau tidak mereka dengan rayuan mereka. Pagi itu tak berjaya. Pulang dari minum pagi (hari insiden termalu), Angah muncung sedepa masuk bilik dan terus baring lama. Aisyah pun masam dan mengelat mukanya.

Petang mak ada janji dengan Umi urut. Jadi mak tolong sikit ayat sikit pada abah supaya mereka tak kempunan. Selepas habis berurut, bawalah menyinggah di kedai cenderahati yang ada di sekitar. Muka masing-masing cerah dan senang jiwa. Namun masing-masing faham hanya ada peruntukan untuk guru kelas sahaja. Pagi dan petang. Noktah. Itu pun rezeki nak merasa. Jangan pandang sahaja orang memberi. Tangan sendiri kosong. Ini pantang anak-anak' zaman cyber' kini. Ini sesuatu yang menjatuhkan maruah. Ibarat menconteng arang dimuka sendiri. Itu tanggapan dan penilaian mak inilah. Sebagai orang tua, kita biasanya tak sampai hati. Teringat pula diri sendiri zaman seperti mereka dulu. Tercari-cari nak beri apa. Mulalah, ambil stok sabun mandi, tisu kotak, gelas-gelas yang belum pakai dan merapulah!.....Itu saya dulu. Berbeza sangat. Mak dan abah tak tahu pun bila tiba Hari Guru jika tak diberitahu.

Hari Khamis, ada sambutan di buat di sekolah kebangsaan. Untuk sekolah agama serah begitu sahaja. Tengah sibuk periksa. Sambutan mungkin kemudian. Balik dari sekolah hari Rabu, sibuk Aisyah menanyakan perihal balutan hadiah. Mak dah siapkan. Lagak pekerja di servis kaunter pasaraya saja mak dibuatnya. Nasiblah. Tersengih-sengih si Aisyah dikeluarkan sekeping kertas kuning dan sibuk nak menampal pada hadiah untuk cikgu sekolah kebangsaan. Berkerut pula dahi mak ni melihatkannya. "Apa ke benda pulak tu, 'gedabak' besar kertasnya?". Selanjutnya Mak ambil beberapa gambar ia berbentuk begini......

Baik saja balut dan susun
Kad Gedabak (besar sangat)
Manalah belajar mengayat sampai begini sekali...? Mak kerling mata aje...
Guru-guru sekarang jauh beruntung dari yang dulu. Berbagai penghargaan dan kemudahan diberikan demi memartabatkan kerjaya perguruan. Menjelaskan bahawa dunia pendidikan memainkan peranan utama dalam membentuk modal insan demi masa depan negara yang lebih baik. Namun bila mendengar kisah segelintir yang mencarikkan situasi, sedih dan tak seronok jadinya. Guru cabul muridlah, guru mengkasari muridlah, guru itu dan guru ini. Setitik nila ini bakal merosakkan susu sebelanga. Jika sahaja ada ujian pengesan awal untuk nila setitik ini, kita tolak mereka mentah-mentah. Terima mereka yang mahu dan sanggup memikul tanggungjawab dengan hati yang terbuka dan redha.....

Tiada ulasan:

Catat Komen